Tuesday, December 09, 2008

Takziah, Syed H




Pagi itu hari biasa-biasa. Tak ada apa-apa yang mengejutkan dunia. Apatah lagi suasana politik tempatan. Phoneku seperti biasa. Sesekejap berbeep-beep tanda isyarat ada mesej rengkas (sms) diterima. Antaranya, ”Ummi ana baru meninggal. Inna lillahi wainna ilahi raajiun.”

Ku amati lagi. Benar ini mesej dari Syed. Syed akrab denganku. Terus aku menaliponnya. Tapi taliannya sibuk dan akhirnya setelah kesekian kalinya, dapat menghubungi beliau.

”Bib!” sahutku.

Sebelum sempat aku meneruskan, ”Tak. Tak. Ana silap. Ummi ana bernafas. Tadi silap.”

”Aaih. Boleh silap!” fikirku. ”Bagaimana?” Soalku dalam terkejut.

”Sekarang kami dah panggil ambulan. Nak ke Hospital.” Sambut Syed lagi.

Tengah hari itu aku ke hospital untuk menziarahi Umminya dan Syed.

”Laa Bib,” beliau menerpaku, ”Wallahi tadi kami sangka benar-benar Ummi dah pergi. Jadi kami dah ikat dagunya dan qiyamkan tangannya, dan hampir-hampir nak menyelimutnya, tiba-tiba nampak pernafasan. Masha Allah. Betul-betul panjang umur. Ummi sakit lama, jadi kami pun dah bersedia.”

”Mi,” Syed menegur Umminya yang sedang terlantar, ”ini Keng. Akraba ana.” Umminya tersenyum dan sekilas pandang seolah-olah tiada apa-apa padanya. Hanya esoknya, beliau di-bypass. Dan selepasnya, Umminya Syed sihat dan bertambah sihat.

Itu hampir enam bulan dulu.

Sehari sebelum Eid, banyak berita yang mengejutkan kotaraya KL. Tanah runtuh di Bukit Antarabangsa. Kemalangan ngeri bas ekspres di Tangkak. Dan aku menerima sms lagi. Kali ini juga dari Syed.

”Ummi ana meninggal. Solat di Masjid selepas Zuhur.”

Cepat-cepat aku menalipon Syed. ”Bib! Soheh ke?”

”Ya. Sudah waktunya. Inna lillahi wa inna ilaihi raajiun.” Jawabnya tersedu.

Hari itu kami menghantar Umminya kepenginapan terakhir. Baik pemergiannya. Harinya dan bulannya dan waktunya. Ramai yang hadhir untuk menyolatkan.

Tinggal tahap ketiga – selepas alam ruh, janin dan dunia. Menuju ke-empat. Didoakan semoga Umminya Syed dalam keselesaan Barzakh.


Monday, December 08, 2008

Haji si Tukang Sepatu






Diriwayatkan Sheikh Abdullah bin Mubarak (RA), seorang ulamak yang terkenal bermimpi sewaktu terlena di depan Kaabah. Abdullah bermimpi melihat dua malaikat yang turun ke bumi dan berbual-bual antara mereka.

Malaikat pertama memulakan kata, “Tahukah kamu berapa ramai yang mengerjakan haji pada tahun ini?”

”Enam ratus ribu,” jawab yang kedua.

Kebetulannya Abdullah bin Mubarak juga mengerjakan haji musim yang sama.

”Berapa ramai yang mabrur?” tanya malaikat pertama lagi.

”Saya tak yakin kalau-kalau ada sesiapa yang mabrur pada kali ini.” Jawab yang kedua.

Apakala mendengar jawapan ini Abdullah bin Mubarak menjadi sedih. Beliau mengenangkan tentang jumlah manusia yang telah merentangi padang pasir, mengharungi lautan luas dan meredah hutan belantara untuk sampai ke Makkah; dalam keadaan yang begitu mencabar. ”Tak akan sekali Allah SWT yang Maha Penyayang akan membiarkan segala usaha dan harta-benda di sia-siakan,” fikirnya.

Tapi beliau terkejut apabila mendengar kata-kata Malaikat pertama lagi. ”Ada seorang si tukang kasut dari Damsyik, bernama Ali al-Mufiq, yang tidak dapat mengerjakan haji, tapi Allah SWT menanugerahkannya pahala mabrur. Allah SWT menerima niatnya untuk menunaikan ibadat haji dan kerananyalah maka kesemua hujjaj pada tahun ini diterima haji mereka."

Apabila Abdullah bin Mubarak tersedar dari tidurnya beliau membuat keputusan untuk pergi ke Damsyik dan mencari Ali al-Mufiq, yang begitu disanjung oleh malaikat dan dirai olah Allah SWT.

Setibanya di Damsyik, setelah bersusah payah mencari Ali al-Mufiq, akhirnya bertemulah beliau dengannya.



“Siapa nama mu?” Tanya Abdullah.

”Ali al-Mufiq”

”Apa pekerjaanmu?”

”Biasa-biasa, sekadar si tukang sepatu,” jawab Ali al-Mufiq kehairanan. ”Siapa kamu,” tanyanya pula pada Abdullah bin Mubarak.

”Abdullah bin Mubarak.”

Apabila mendengar nama yang tersohor ini, Ali al-Mufiq bertambah hairan kerana telah diziarahi oleh ulamak yang begitu ternama dan amat dirai.

Setelah ditanya oleh Abdullah bin Mubarak tentang niatnya untuk mengerjakan haji, beliau menerangkan, ”Memang niatku sudah lebih 30 tahun untuk menunaikan haji, dan pada tahun ini perbelanjaanku akhirnya mencukupi. Tapi takdir Allah SWT mengatasi segala-galanya. Niatku tidak dapat dilaksanakan.” jawab beliau.

“Kenapa ditakdirkan?” Tanya Abdullah bin Mubarak.

”Ketentuan Allah SWT mengatasi segala-galanya,” jawabnya rengkas.

Setekah didesak-desak Abdullah bin Mubarak, beliau pun menerangkan. ”Pada suatu hari aku pergi menziarahi jiranku. Kebetulannya mereka sedang makan. Tapi hairannya tidak sebagaimana kebisaan sebelum dapat aku masuk kerumahnya, jiranku yang kelihatan sugul, menerpa keluar dan berbisik kepada ku."

”Maafkan kami ya Ali,” katanya, ”Maaf kerana kami tak dapat mengajakmu makan bersama. Kami sudah tiga hari tak mempunyai makanan maka pada hari ini, kerana kesiankan anak-anakku, aku keluar mecari kalau ada apa-apa makanan yang dibuang jiran yang dapat dikutip dan dibawa pulang untuk hidangan. Yang aku jumpa hanya bangkai se ekor keldai. Maka aku memotong bahagiannya dan inilah yang dihidangkan pada anak-anakku. Pada kami bangkai ini halal kerana dalam keadaan dharurah, yang ditegah dibenarkan. Maka sebab itulah aku tak dapat mengajakmu bersama-sama menjamah juadah tersebut.”

”Hatiku luka,” jawab bin al-Mufid, “apakala mendengar keterangan tersebut. Lantas aku pulang dan mengambil duit tabunganku untuk ke Makkah kerana pada pendapatku membantu jiran yang dalam kesusahan adalah lebih mulia dari hasrat untuk menunaikan haji. Dan sekiranya ada rezekiku pasti Allah SWT akan meluangkan peluang lagi padaku."

Begitulah tercuitnya hati Abdullah bin Mubarak apakala mendengar kisah Ali al-Mufid tadi.

Sesungguhnya sebagaimana firman Allah SWT dalam hadith Qudsi, ’Sekiranya kau ringankan bebanan umat-KU maka AKU akan lebih meringankan bebananmu.’ Kelaku Ali al-Mufid dan pengorbananya bukan setakat diganjarkan Allah SWT dengan haji yang mabrur tetapi juga tempiasannya telah memabrurkan kesemua hujjaj pada tahun itu. Segala-gala yang dikurniakan Allah tidak sama sekali meluakkan khazanah rahmat-NYA yang maha Shomad.

_______________________________

Haji sebenarnya adalah perjalanan yang menyalakan jiwa raga dan ruh seseorang untuk membawa seseorang ke dimensi waktu di alam dunia kepada waktu ianya akan bertemu dengan Yang Maha Khaliq.

Pengerjaan ibadah haji akan membawa seseorang kepada taraf yang tertinggi. Haji yang mabrur akan dicapai apakala seseorang dapat mengaitkan keadaan dirinya kepada kehendak Allah SWT dalam hal-hal yang berkait dengan makhkuk-NYA.

Dan sebaik-baik pengorbanan adalah yang mengatasi kehendak nafsu.





EID MUBARAK.


Wednesday, November 26, 2008

Haru Biru







Itu mufti-mufti mau kasi marah sama saya ke; kasi halau ke; kasi haram ke, itu raja mesti dulu punya tanya. Tadak tanya kalu, banyak susah punya hal. Sikarang tengok apa sudah jadi? Situ haram, sana haram, sini halal, situ halal.

Satham podathe!

Tepuk dada tanya selera.


Sumber Gambar:
Wikipedia. Patung yogi di Birla Mandir, Delhi.




Saturday, November 01, 2008

ALLAH DAN DAKU






Tika ku pohon kepada Illahi kekuatan;
Allah memberiku kesulitan,
padat dengan dugaan;
agar aku membina kekentalan dan kewibawaan.

Tika ku pohon kepada Illahi kebijaksanaan;
Allah memberiku masalah,
supaya ku lebih berusaha dengan segala keupayaan
sehingga menemui penyelesaian.

Tika ku pohon kepada Illahi keberanian;
Allah memberiku ujian, dugaan dan cubaan,
supaya dapat ku lintasi rintangan,
tanpa semangat dipatahkan dengan kekecewaan.

Tika ku pohon kepada Illahi sebuah cinta;
Allah menemukanku kepada manusia,
bermasalah dan menderita,
untuk ku taburkan kegembiraan,
dan hilangkan nestapa.

Tika ku pohon kepada Illahi bantuan;
Allah mencelikkan ku keadaan kesusahan,
betapa ramai yang lebih mengharapkan.
Memberiku kesempatan,
untuk membina bakti dan menghulur kebajikan.

Allah,
tidak pernah memberi apa yang ku pinta.
Tapi sentiasa memberi,
apa yang amat ku perlukan.

Hidup ini penuh jawaban
Kepada permintaan dan harapan.
Hanya memerlukan keupayaan,
untuk menilai kenikmatan terpendam.


Nota:
puisi ini ilhamnya dari OY di KK, yang menerimanya pula dari HR yang masih dalam uzlah di kepulauan.





Sunday, October 26, 2008

Ello miss







Ello Miss, Ello miss,
Yenggeh poringge?

Ello Miss, Ello Miss,
Yenggeh poringge?

Saturday, October 18, 2008

Api dari Riba





Entri ini untukmu, Bergen:



Sehingga kini, bara-bara dari api yang membakar hutang-lapuk sub-primes iaitu hutang-hutang dari pembiayaan bertaraf rendah di USA masih menyala-nyala. Apa yang hanya dua bulan dulu disangka sebagai hanya bara-bara kecil rupanya membakar dalam sekam dan telah merebak dengan kuat sehingga melarat ke benua Eropah dan mengakibatkan antaranya Iceland menjadi bankrap. Begitulah padahnya. Bank-bank ternama hancur. Hancur sehingga tiada ada yang dapat diselamatkan.

Banyak yang bertanyakan kepada saya tentang gejala ini. Jawapan yang saya beri hanya satu. "Ini adalah peperangan yang kita sudah diamarankan." Dalam surah al Baqarah, Allah SWT telah berfirman keras tentang dosa riba atau interest; dan mengamarankan lagi bahawa peperangan akan diistiharkan atas sesiapa yang mengamalkan riba, oleh Allah dan Rasul-NYA. Perkataan yang digunakan adalah PEPERANGAN dan bukannya yang lebih ringan dari itu.

Rasululullahi sollahu 'alaihi wassalam pula bersabda bahawa pada akhir zaman, "pengamalan riba akan berleluasa dan melekat pada masyarakat umpama debu-debu yang melekat pada pakaian. Halus dan mendalam." Dan sabda beliau lagi, "Sekecil-kecil dosa riba adalah umpama seseorang yang berzina dengan ibunya sendiri."

Kini kesan-kesan dari malapetaka ini sudah merebak ke negara-negara lain. Lambat laun tidak akan bernilailah kertas-kertas yang dipanggil wang. Fiat currencies yang bernilaikan kepada janji. Berapakah nilai kerajaan Iceland? Negatif. Rendah dari kosong. Arahan perdana menterinya kepada rakyatnya, "Pergilah kelaut untuk menjadi nelayan." Apa pula kelak nasihat PM kita (sesiapa saja) kepada kita sebelum Malaysia tenggelam ke tahap recessi?

Dan saya terpanggil pula untuk mengingatkan tentang banyak hadith-hadith fi alamatis sa'ah iaitu tanda-tanda akhir zaman dari kitab Mishkatul Masabih, yang menceritakan tentang Dajjal yang akan datang untuk membawa kekayaan kepada penduduk dunia, untuk mengeluarkan mereka dari kesusahan yang diakibahkan dari kepapaan.

Ya Allah lindungikanlah kami dari fitnah al Masihid-Dajjal.


Nota: Apa pula komen dari Ordinary Superhero?




Tuesday, September 30, 2008

Afdhalnya






Bersedekah pada pengakhir Ramadhan
Banyakkan ibadat pada malam 'Eidulfitri
Mandi sunat eidulfitri
Cepat ke masjid dan berdoa ketika sebelum solat


Bersedih kerana berpisah dengan bulan yang penuh barkah dan maghfirah.

Kepada teman-teman bloggers sekalian
EID MUBARAK
MINAL 'AA IDIINAL WAL FAAIZIINA WAL MAQBULIN
KULLU 'AAMEN WA ANTUM BIKHAIR



Saturday, September 27, 2008

Go For Broke




Dalam meneka-neka sudah atau belum, ia atau tidak kedatangan Layla, kita mempunyai malam ganjil terakhir pada malam 29 Ramadhan ini.

Memutuskan harapan kepada-NYA antara terbesar dosa yang dapat dilaksanakan manusia. Merintih dengan penuh harapan, itulah penyebab yang terkecil yang Allah nantikan dari kita untuk pengampunan-NYA.

Allahumma innaka 'afuwun Kariim,
tuhibbul afwa, fa'fu 'anna


Ya arhamarraahimin-irhamna


Kurbankanlah tidurmu dan cekanglah matamu. Ganjarannya seumpama seribu bulan.


Sunday, September 21, 2008

Layla oh Layla



Sebagaimana anda, aku juga mencari Layla.

Seandainya anda yang menemuinya, ingatkanlah Layla tentang kerinduanku padanya. Kerinduan yang amat memuncak dan mendadak; penuh dengan harapan, pujukan dan rayuan. Aku inginkan dakapan erat Layla dan tak rela dipisahkan.

Aku akan membelaimu dengan kasih sayangku wahai Layla. Oh Layla. Engkau menjadi rebutan insan.


Hadith menyatakan bahawa ehwal keadaan setiap manusia ditentukan pada malam al Qadr. Apakala Baginda Rasulullahi Sollahu 'alaihi wassalam ditanya caramana umat dapat menikmati rahmah dari Allah SWT, beliau menyatakan tentang du'a Nabi ALlah Musa a.s. dan jawapan Allah SWT kepadanya:

Ya Allah, aku inginkan penghampiran dan pendekatan kepada-MU. Allah SWT menjawab, "Penghampiran dan pendekatan kepada-KU adalah kepada mereka yang berjaga pada Laylatul Qadr."

Ya Rabb, aku inginkan kasihan belas-MU. Allah menjawab, "Kasihan belas-KU adalah pada yang menunjukkan kasihan belas kepada faqir dan miskin pada Laylatul Qadr."

Ya Rabb, aku inginkan bantuan-MU untuk mempermudahkan laluanku pada Siratul Mustaqim. Allah menjawab, "Itu hanya keistimewaan pada yang bersedeqah pada Laylatul Qadr."

Ya Rabb, aku inginkan pokok-pokok untuk teduhan serta menikmati buah-buahnya di Syurga-MU. Allah menjawab, "Itu hanyalah pada yang memohon ampun pada Laylatul Qadr."

Ya Rabb, aku ingin dijauhkan dari api Neraka. Allah menjawab, "Itu hanya pada mereka yang mengingati-KU pada Laylatul Qadr."

Ya Rabb, aku ingin disayangi-MU. Allah menjawab, "Itu hanya pada mereka yang mendirikan solat dua rakaat pada Laylatul Qadr."


Pesan junjungan besar Nabi Muhammad Sollahu 'alaihi wassalam bahwa Laylatul Qadr berlaku pada satu malam daripada 10 malam terakhir (hari ganjil) bulan Ramadhan.

Petua oleh Imam Ghazali dan lain-lain ulama’ untuk mencari Laylatul Qadar, adalah jika awal Ramadhan jatuh pada hari:

  1. Ahad atau Rabu: jatuhnya Lailatul Qadar berlaku pada malam 29 Ramadhan
  2. Isnin: jatuhnya pada malam 21 Ramadhan
  3. Selasa atau Jumaat: jatuhnya pada malam 27 Ramadhan
  4. Khamis: jatuhnya pada malam 25 Ramadhan
  5. Sabtu: jatuhnya pada malam 23 Ramadhan


Wallahu a'lam.


= 21 Ramadhan. Mungkinkah malam ini kedatangan Layla? =

Thursday, September 18, 2008

Ulat Kaabah







Usai do'a di Multazam, aku cuba beredar ke tepi untuk bersolat pula di Maqam Ibrahim. Sewaktu itulah bahuku dicuit.

"Bapak mau cium Hajarul Aswad?" tanyanya. Ketika itu aku teringat kepada pesanan kawan-kawan yang tertipu dengan pelawaan itu. Bukannya ajakan ikhlas tetapi perniagaan sekumpulan Indon yang mengawal kawasan Hajarul Aswad dari ditembusi oleh mana-mana jemaah dari Malaysia atau Indonesia, kecuali yang dilindungi mereka. Dan perlindungan bukan cuma-cuma. Dengan harga yang tinggi, dan serendah-rendahnya SAR100 setiap jemaah.

"Tak perlu," jawabku rengkas.

"Saya bantu Pak Cik," tegasnya lagi.

"Udah. Jangan niaga di sini."

"Bukan niaga Pak Cik, cuma mau bantu." desak beliau.

"Saya bilang jangan ganggu saya dan jangan cemarkan tempat ini." suaraku keras sedikit.

"Eh, Pak Cik kan baru tawaf. Ternyata Pak Cik ini kurang beriman. Lor. Mari cium Hajarul Aswad untuk menebus dosa dan tambahkan iman." Kini ternyata beliau ini ulat Kaabah.

Aku mendiamkan diri dan terus ke tujuanku.

Begitulah hilangnya keaiban manusia sehingga di tempat yang penuh keberkatan dan yang sepatutnya dihurmati, mereka sanggup menipu jemaah-jemaah yang lemah.

Pandangan Luar Tempat Sai'e yang diperbesarkan



9 Sept. 2008
Makkah al Mukarammah




Sunday, September 14, 2008

Iftar di Souk




Ramadhan di Saudi lebih meriah dari bulan lain-lainnya. Maksudku bukan kemeriahan suasana ibadat. Itu pasti sekali. Masjidil Haram dan Masjidil Nabawi dimakmurkan dengan sumbangan dermawan yang berlumba-lumba untuk menjamu di kala iftar. Yang dimaksudkanku, suasana kerja.

Simposium yang dihadhiriku di Jeddah berlangsung dari selepas Tarawih sehingga ke sahur (jam 3.30 pagi) dan selepas bersolat Fajr, kami tidur hinggalah ke 10.00 pagi dan seterusnya memulakan kembali urusan-urusan kerja di Jeddah. Dari satu segi mereka lebih produktif.

Tetapi yang agak menyusahkan sedikit adalah untuk ke kedai-kedai kerana kedai dibuka hanya sebentar selepas 'Asar dan tutup pada waktu Maghrib, dan seterusnya buka kembali selepas Terawih hingga jam 3.00 pagi. Pada suatu petang bersama-sama seorang kawan, kami ke Hayyu Balad, berhampiran Kornish untuk membeli ihram buat kegunaan ke umrah.

Setiba di Balad, sudah hampir maghrib, kerana kali ini kami tinggal jauh dari bandar, di penghujung Sharie Hara'a, berhampiran Kornish baru berhadapan Laut Merah. Dengan tergesa kami memilih ihram dan menyatakan kepada penjual bahwa kami harus segera kerana sudah hampir maghrib.

"Tidak. Hari ini kamu berdua tetamu kami. Iftar bersama kami," pelawa mereka. Begitulah selalunya sikap peniaga dari Yaman yang berniaga di souk di Balad.

"Usah," sahut saya, "kami ke mat'am (kedai makan) sahaja."

"Tidak," tegasnya, "kamu berdua tetamu kami. Keberkatan pada kami." Sambil beliau menunjuk kearah hidangan yang sedang disediakan di kaki lima berhadapan kedai.

Dan sebaik azan, kami bersila di kaki lima untuk merasai hidangan yang paling lazat bagiku. Inilah keberkatan pada jamuan yang sungguh ikhlas. Dijamukan juadah beramai persis sunnah Rasulullahi sollahu 'alaiahi wassalam.

Jazakallahu khairan 'ankum kathiraan.

- 7 September, 2008 -



Sunday, August 31, 2008

Ramadhan Karim




Ramadhan Karim

Mengalunkan al Quran di bulan penuh keampunan;
Bersedekah di bulan penuh barakah;
Bersujud di setiap malam yang penuh karim;
Marhaban ya Ramadhan,
Ramadhan Karim.


Bila seluruh umur adalah bagian dosa,
maka taqwa dan taubatlah ubatnya;
Bila semua harta adalah racun,
maka zakatlah penawarnya;
Bila seluruh bulan adalah noda,
maka Ramadhanlah pemutihnya.
Selamat menunaikan ibadah Ramadhan.


ALLAHU AKRAM






Saturday, August 30, 2008

51 Tahun







Satu usia yang matang. Hampir persaraan.

Ketaranya; rakyat semakin bijaksana dalam segala-gala. Misalnya bijak berhujjah tentang cara dan bagaimana untuk memulihkan ekonomi negara. Peka harga minyak dunia. Mempunyai pelan pembangunan, lebih hebat dari RMK Sembilan, yang mudah dan dijamin akan mengukuhkan ekonomi bangsa. Dasar pelajaran yang akan menambahkan bilangan profesyenal. Bisa memartabatkan tenaga kerja mahir di merata dunia. Ini bukan bicara menteri atau pakar segala. Tetapi dari siapa saja di kaki lima. Pantang ditanya pendapat; pemandu teksi, penjual roti canai dan nasi lemak. Penganggur dan mat gian penjaga kereta. Semua akan berhujjah pendapat. Roda sudah berputar haluan, setelah 51 tahun mengharungi zaman.

Begitulah 51 tahun merdeka, bangsa Malaysia menjadi bijaksana dalam segala bidang.

51 tahun Merdeka; rakyat bijak ilmu agama. Mubahalah dan sumpah laknah amat diketahui mereka. Pandai menghukum tanpa perlu berbincang dan rujukan kepada apa-apa nas dan pendapat ulamak silam. Tanya apa saja masalah yang rumit dan ada saja pada mereka pendapat dan hukuman. Tanya bab sumpah, mereka akan menambah-nambah. Hukum yang terserlah kononnya cacat sana cacat sini, tidak sah kerana banyak yang tidak munasabah. Bila timbul hal yang mencabar - kes murtad, kes azan, kes pengunaan nama tuhan; mereka diam seolah-olah ini hal ringan.

51 tahun Merdeka; hilang pulau, hilang kuasa, hilang maruah, hilang bangsa, pupus bahasa dan lekang agama. Apa yang disorakkan? Begitu banyak kiasan dan bidalan pada khazanah bangsa. Pak Pandir, Si Luncai, Pak Kadok, Mat Jenin dan pelbagai. Bukan ditimsalkan sebagai panduan tapi hanya menjadi pengelipur lara waktu malam.

51 tahun Merdeka. Malam ini akan ramai muda-mudi tidur berselerak di jalan. Mana lelaki mana perempuan. Tidur berselang-selang pakaian terselak hampir-hampir telanjang. Mereka hanyut dan sesat; hilang akidah, hilang pegangan. Biarkan. Biarkan.


Gambar:
Terima kasih kepada Fahmi Fadzil




Monday, August 18, 2008

Oh Melayu Ku - 51 Tahun Merdeka




MELAYU
= SN Usman Awang =

Melayu itu orang yang bijaksana
Nakalnya bersulam jenaka
Budi bahasanya tidak terkira
Kurang ajarnya tetap santun
Jika menipu pun masih bersopan
Bila mengampu bijak beralas tangan


Melayu itu berani jika bersalah
Kecut takut kerana benar
Janji simpan di perut
Selalu pecah di mulut
Biar mati adat
Jangan mati anak


Melayu di Tanah Semenanjung luas maknanya:
Jawa itu Melayu, Bugis itu Melayu
Banjar juga disebut Melayu,
Minangkabau memang Melayu,
Keturunan Acheh adalah Melayu,
Jakun dan Sakai asli Melayu,
Arab dan Pakistani, semua Melayu
Mamak dan Malbari serap ke Melayu
Malah mua'alaf bertakrif Melayu
(Setelah disunat anunya itu)

(Melayu sudah global merentas dunia, bergadai nyawa; hilang pedoman)

Dalam sejarahnya
Melayu itu pengembara lautan
Melorongkan jalur sejarah zaman
Begitu luas daerah sempadan
Sayangnya kini segala kehilangan

Melayu itu kaya falsafahnya
Kias kata bidal pusaka
Akar budi bersulamkan daya
Gedung akal laut bicara


Malangnya Melayu itu kuat bersorak
Terlalu ghairah pesta temasya
Sedangkan kampung telah tergadai
Sawah sejalur tinggal sejengkal
Tanah sebidang mudah terjual

Meski telah memiliki telaga
Tangan masih memegang tali
Sedang orang mencapai timba
Berbuahlah pisang tiga kali
Melayu itu masih bermimpi


Walaupun sudah mengenal universiti
Masih berdagang di rumah sendiri
Berkelahi cara Melayu
Menikam dengan pantun
Menyanggah dengan senyum
Marahnya dengan diam
Merendah bukan menyembah
Meninggi bukan melonjak

Watak Melayu menolak permusuhan
Setia dan sabar tiada sempadan
Tapi jika marah tak nampak telinga
Musuh dicari ke lubang cacing
Tak dapat tanduk telinga dijinjing
Maruah dan agama dihina jangan
Hebat amuknya tak kenal lawan

Berdamai cara Melayu indah sekali
Silaturrahim hati yang murni
Maaf diungkap senantiasa bersahut
Tangan diulur sentiasa bersambut
Luka pun tidak lagi berparut

Baiknya hati Melayu itu tak terbandingkan
Selagi yang ada sanggup diberikan
Sehingga tercipta sebuah kiasan:
"Dagang lalu nasi ditanakkan
Suami pulang lapar tak makan
Kera di hutan disusu-susukan
Anak di pangkuan mati kebuluran"


Bagaimanakah Melayu abad dua puluh satu
Masihkan tunduk tersipu-sipu ?
Jangan takut melanggar pantang
Jika pantang menghalang kemajuan;
Jangan segan menentang larangan
Jika yakin kepada kebenaran;
Jangan malu mengucapkan keyakinan
Jika percaya kepada keadilan


Jadilah bangsa yang bijaksana
Memegang tali memegang timba
Memiliki ekonomi mencipta budaya
Menjadi tuan di negara Merdeka


Sunday, August 03, 2008

Pak Imad





Era 70-han, merupakan era peralihan paradigma dalam bidang pembelajaran kepada Bangsa Melayu di Malaysia. Pada era itu, murid-murid Melayu diberikan peluang untuk memasukki pusat-pusat pengajian sains dan teknologi, yang mana sebelumnya pintu masuknya dikunci rapi oleh bangsa-bangsa lain. Usaha ini dipelopori dengan gigihnya oleh Dato Patinggi Abdul Rahman Yaakob dan Tan Sri Ainuddin Wahid, ketika itu Rektor Institut Teknologi Kebangsaan - ITK (kini UTM).

Di samping itu Tan Sri Ainuddin juga menusukkan unsur dakwah kedalam jiwa anak-anak Melayu supaya mereka kelak menjadi teknokrat yang juga berkebolehan sebagai mubaligh. Untuk tujuan ini, dua tokoh yang dikehadapankan beliau. Mereka adalah Almarhum Ustaz Fadhil Nor yang ketika itu baru sahaja pulang dari Al Azhar; dan Ir. Imaduddin Abdul Rahim (Pak Imad) dari Institut Teknologi Bandung (ITB). Kedua-dua tokoh ini berkuliah dan berdakwah dengan gigih sehingga berjaya mempegaruhi ramai penuntut yang dulunya buta agama untuk ke surau ITK. Pada hari Khamis malam Jumaat Pak Imad dengan kuliah tafsirnya dan pagi Jumaat pula Ustaz Fadhil berkuliah subuh dengan Fi Zilaalil Quran karangan Syed Qutb. Kuliah mereka bukan setakat menarik jemaah dari ITK malahan dari pusat-pusat pengajian tinggi lain di KL dan Selangor, seperti UM, ITM, UPM dan UKM.

Kelmarin pagi Sabtu saya dikejutkan dengan sms dari Kamal Omar tentang kepulangan Pak Imad di Jakarta, selepas mengalami stroke beberapa tahun sebelumnya. Inna lillahi wainna ilaihi raaji'un. Muhammad Imaduddin Abdulrahim dilahirkan pada tanggal 3 Zulhijjah 1349H atau 21 April 1931M, di kota kecil Langkaat yang dikenal sebagai kota dengan tradisi keulamaan dan keislaman yang kuat, dan beliau merupakan juga pengasas Masjid Salman di ITB.



Wednesday, July 23, 2008

Sibuk Bertalipon




Aku yakin mereka kesemuanya perisik. Pengintip. Cara mereka bercakap-cakap; ada yang berbisik-bisik dan ada yang lantang. Mungkin untuk mengalih pandangan. Pakaian mereka pelbagai. Dan rupa-rupa mereka mencurigakan. Yang pastinya mereka perisik adalah kerana mereka ketahui dengan tepat bahawa aku orang baharu ke situ. Walaupun aku tidak janggal di tempat itu. Tidak seperti rusa masuk kampung, kerana memang aku biasa di situ. Sudah berkali-kali dan malahan ada ruang duduk yang menjadi kesukaanku di situ. Ke tempat itulah tumpuanku, setiap kali aku ke situ. Sudah seperti rumah sendiri. Amat selesa.

Sebaik saja aku bersila di tempat itu, beliau tiba. Seorang dari mereka. Meskipun ruang disekelilingku luas dan lapang, beliau duduk rapat di sisiku. Berlaga lutut, dan terus cuba meminta perhatian. Aku sudah mengagak siapa dia dan terus dengan urusanku. Sebentar. Dua bentar. Masih aku tidak memberi pandangan. Dan akhirnya beliau mencuit lengan kiriku dan berkata, “Miskin. Fakir. Kashmir.” Masih aku tidak memberi perhatian. Dan beliau pun berlalu. Keesokan hari pun sama. Seolah-olah ada tanda pada diriku yang aku baru tiba. Manusia berpuluh ribu di situ, dan anih sekali bagaimana mereka ketahui aku baru tiba. Perkara yang sama berlaku. Pastilah mereka pengintip kelas satu. Mengintip untuk menipu. Kali ini yang lain pula tetapi mempunyai raut muka yang sama. Beliau menarik perhatianku dengan mengucapkan salam. Dan aku tahu menjawab salam itu wajib, tapi sengaja aku tidah menyahut salamnya. Kerana aku yakin sekali yang salam itu tidak ikhlas. Kali ini aku merenung wajahnya dan menuding telunjuk kananku kemukanya dan berkata, "Kamu ini mengaibkan. Ini tempat yang amat dihurmati dan kamu memalukan orang yang kita sedang ziarahi."

Tapi disekelilingku, ternyata keseluruhannya menyakitkan hatiku. Ada yang sedang mencuri-curi bergambar dengan Nokia mereka, dan ada lengkap berkamera digital yang canggih. Walhal dulunya apa jua kamera dan telefon bimbit yang berkamera pun muktamadnya tidak dibenarkan sama sekali ke situ. Masih ramai yang bercakap-cakap dengan lantang dan bergelak ketawa, dan ramai yang hanya tidur. Berdengkur-dengkur.





Aku tidak menceritakan tentang keadaan di kelab atau di rumah persatuan mana-mana, tetapi ini adalah di Masjid Nabawi di Medinah al Munawwarah. Tempat yang paling diberkati Allah SWT dan penuh dengan malaikat-malaikat dan auliya’. Tempat tumpuan para sufi dan mursyid. Tetapi kini tercemar dengan kelaku manusia yang tidak beradab. Suasana di dalam masjid, penuh dengan ketidak sopanan. Seolah-oleh pengunjung mempunyai urusan dunia yang amat penting. Telefon berdering-dering dengan nada deringan yang paling tidak sesuai di tempat itu.



Sibuknya mereka sehingga di Rawdah yang disabdakan sebagai sebahagian dari Syurga pun sama keadaannya. Rawdah menjadi tumpuan yang utama setiap penziarah, dan keadaannya penuh sesak. Tetapi peluang untuk menanggalkan hal-hal dunia pada diri dan menyelimutkan tumpuan kepada taubah dan harapan, juga diganggui oleh urusan menjawab talipon. Rawdah juga adalah ruang rumah Rasululullahi sollahu ‘alaihi wassalam. Apa tidak ada tanda kesopanan lagikah manusia kepada Rasululullah? “Sesiapa yang menziarahiku sewaktu aku mati, adalah seakan-akan mereka menziarahiku semasa aku hidup,” itulah sabda Rasulullahi sollahu ‘alaihi wassalam, dan bagaimanakah akan diharapkan syafa’ah Baginda.

Dulu, Madinah adalah tempat yang amat beradab. Seandainya kita memegang cangkir minuman dengan tangan kiri, akan ada seseorang yang akan menegur dengan sopan supaya mengunakan tangan yang kanan. Sekiranya kita beriktikaf membelakangkan Rasulullahi sollahu ‘alaihi wassalam, akan datang seseorang untuk dengan sopan, meminta kita mengalikan arah ke kiblat. Atau sekiranya kita bercakap dengan kuat, akan ada seseorang yang dengan nada yang sedih minta kita rendahkan suara. “Rasulullah!” Itu sahaja peringatan mereka.



Pada zaman Uthmaniyyah, penghurmatan kepada Rasulullahi sollalahu 'alaihi wassalam amat diberatkan sehingga kubah dan menara masjid-masjid tidak dibenarkan melebihi ketinggian kubah Masjid Nabawi.



Madinah. Inilah kini destinasi pelancongan yang baru. Begitu juga Makkah. Sering aku mendengar,

"You holiday sekolah ni nak ke mana ?"

"Ke Umrah hajatnya, nak bawa keluarga !"



Fi ‘alamatis saat – Tanda-tanda saat (terakhir) atau kiamat. Ini dihuraikan dengan panjang lebar dalam Mishkatul Masabih, kitab hadith yang masyhur.



Segala tempat yang bersejarah yang ada perkaitannya dengan Rasulullahi sollahu 'alaihi wassalam kini sedang giat diroboh. Sehinggakan ada cadangan pula untuk merobohkan kubah maqam Baginda dan bersama sekali memindahkan maqam Baginda. Akan tetapi tempat yang ada perkaitan dengan Yahudi seperti di Khaybar, misalnya, digazetkan sebagai tempat warisan, dan dilindungi. Masjid Tujuh yang mempunyai sejarah dengan Peperangan Khandak, sudah banyak yang diroboh. Masjid Fath, yang merupakan satu-satunya tempat yang dimustajabkan doa oleh Allah SWT (letaknya dibelakang Masjid Salman Al Farsi) hanya menunggu masa untuk dimusnahkan.


--------------------------------
Madinah Al Munawwarah
13 Julai 2008



Saturday, June 28, 2008

Kasihnya




Saya masih ingat kepada satu ceramah Maulidur Rasul yang disampaikan oleh Almarhum Dato' Mohd. Asri Hj. Muda, lama dulu. "Orang-orang Melayu mengingati Maulid dalam sepanjang bulan yang berekor dengan 'awal' dan 'akhir'. Rabi'ul Awwal, begitulah bulan kelahiran Baginda dan seterusnya perayaan berlarutan kepada Rabiu'il Akhir, Jamadil Awwal dan Jamadil Akhir..."

Dan kini sudah 23 Jamadil Akhir. Hanya seminggu sahaja menjelang Rajab, bulan yang kini dipertikaikan amalan-amalannya seperti puasa-puasa dan juga fadhilah-fadhilahnya, oleh ilmuan-ilmuan kitab baru (ulamak-ulamak lama ditakrifkan mereka sebagai ulama kitab kuning).

Saya teringat kepada satu cerita ........

Seorang pedagang dalam perjalanan ke Makkah untuk berniaga sewaktu musim haji yang bakal menjelang. Dalam perjalanan, beliau ditimpa musibah dan terpisah dari kafilahnya. Maka merayau-rayaulah beliau bersendirian dalam ketakutan kerana tiada mempunyai apa-apa bekalan makanan atau minuman dan juga kerana telah kehilangan arah untuk ke Makkah. Dalam bermundar-mandir bersendirian di padang pasir, dan dalam keadaan dibakar kepanasan matahari, beliau terserempak dengan seorang pejalan kaki. Juga bersendirian. Selepas tegur menegur, ternyata pejalan itu seorang 'abid Yahudi. Yahudi itu pun berjanji akan menunjukkannya arah ke Makkah.


Tiba di satu tempat, Yahudi bertanya, "anta tak lapar ke?"

"Ya, memang, tapi apa yang ada?" jawab si pedagang.

Yahudi lantas berlutut dan mendongakkan muka ke langit sambil kumat kamit berdoa. Sepantas kilat, tibalah di hadapan mereka dua keping roti dan secangkir air. Alangkah gembiranya si pedagang. Makan dan minumya dengan lahap sekali.

Setibanya waktu malam, kelaparan dan kehausan menguasai mereka lagi, lantas si pedagang meminta Yahudi tadi untuk berdoa. Langsung dijawab oleh Yahudi tersebut, "Tidak. Tadi ana telah memohon rezeki dari tuhan ana, dan sekarang giliran anta pula."

Tersentak si pedagang kerana beliau bukannya manusia yang alim dan berdoa pun jarang sekali. Tetapi untuk tidak memalukan dirinya di hadapan Yahudi tadi, beliau, lantas bertayammun dan bersolat. Usai bersolat, doanya panjang sekali dan sambil menangis-nangis.

Usai doa si pedagang, Yahudi tadi tersenyum kerana tiada makanan yang tiba, dan sebaik beliau mahu berkata sesuatu kepadanya, suatu cahaya memancar dan terhidang di hadapan mereka satu hidangan yang sungguh istimewa. Bukan hanya dua keping roti dan secangkir air, tapi lebih dari itu, dan terhidang pula di atas hamparan yang cantik.

Alangkah seronoknya mereka.

Selepas berehat, dan sebelum tidur, Yahudi tadi bertanya, "Apakah kehebatan anta sehingga doa anta sungguh mustajab?"

Si pedagang tadi termenung sebelum mejawab, dan akhirnya, "Aku tahu niat sebenar kamu tadi. Kamu hanya menunggu kegagalanku untuk mendapatkan makanan. Jadi apa lagi yang ada padaku melainkan merayu kepada Allah. Lantas aku berdoa, Ya Allah, janganlah engkau malukan kekasih Mu, Rasulullah, kerana sekiranya doaku untuk memohon makanan dari Mu ini gagal, maka tidak mengapa bagiku untuk menanggung cacian dan hinaan si Yahudi ini, tapi janganlah diberinya peluang untuk mengaibkan kekasih Mu dan nabiku. Hatta cacian yang sedikit sekalipun. Tolonglah ya Allah. Tolonglah."

Si Yahudi hanya berdiam diri. Langsung tidak berkata apa-apa.

Dan keesokkan harinya mereka terserempak dengan satu kafilah yang kebetulannya juga akan ke Makkah. Maka berpisahlah mereka. Si Yahudi ke arahnya dan si pedagang ke Makkah.

Tetapi alangkah terkejutnya si pedagang kerana perpisahanya dengan si Yahudi tadi rupanya tidak lama. Sewaktu sedang bertawaf di Kaabah, beliau terserempak lagi dengan Yahudi tadi yang sedang tersedu-sedu di tepi Multazam. Dan setelah tanya menanya dan soal bersoal, berceritalah si Yahudi tadi. Sebaik mendengar jawapan si pedagang kepada pertanyaannya selepas menjamu makan dulu, beliau telah berfikir-fikir tentang Rasululullah. Dan akhirnya ini telah membuka hatinya dengan hidayah yang bercahaya dan berkilauan dengan ilmu yang penuh rahsia. Beliaupun memperakui kenabian Muhammad sebagai nabi pengganti, yang diceritakan dalam kitab Taurat dan Zabur. Dan sememangnya sebagaimana perakuan si Yahudi, beliau berniat untuk menghina Rasulullahi sollahu 'alaihi wassalam, sekiranya doa si pedagang tidak dimakbuli Allah.


Pada sikap dan laku saya dan kita sendiri, tanpa disedari, kita sering memalukan Rasulullahi sollahu 'alaihi wassalam. Apakah sudah sebegitu kerasnya hati kita dan hati masyarakat kita sehingga tiada lagi kasih sayang kita kepada Baginda? Apa pula sikap kita terhadap yang mengkeji nabi dan rasul? Baik di terbitan umum, di dewan-dewan negeri dan negara dan apa lagi di blog-blog tempatan. Kononnya kawan dalam pakatan, rupaya musuh dalam lipatan. Ya Allah, janganlah Engkau biarkan Kekasih-Mu dimalukan berpanjangan.

Allahumma solli wassalim 'ala Sayyidina Muhammad, Habibullah. Syafi'na Ya Rasulullah.


Friday, June 13, 2008

Qarafa




Qaf antara Qaf; K antara K dan C antara C.

Qal’a atau Citadel yang berdiri megah bertentangan Bukit Muqattam di ‘Ummud-Dunia (Ibu kepada dunia), nama gelaran bagi Kaherah, adalah pemisah antara dua kawasan perkuburan yang luas. Qarafa. Begitulah nama kawasan itu, yang merupakan sebuah necropolis atau city of the dead. Justeru Qal’a antara Qarafa. Kubu (pertahanan) antara kubur dan Citadel antara cemetery.


Di Qarafa, terdapat mungkin berjuta petak-petak perkuburan yang di khaskan untuk keluarga-keluarga yang bergalurkan kepada penduduk asal Kaherah. Qarafa malahan sudah wujud sewaktu kedatangan Ibn Battuta ke Mesir (1326). Pada catitan Ibn Battuta ketika beliau tiba di Kaherah, Qarafa sudah berusia 700 tahun! Bermakna wujud semenjak zaman Khalifah Amr ibn ‘As (seorang sahabat Rasulullah Sollahu ‘alaihi wassalam) lagi. Disebabkan ianya tidak jauh dari Fustat, bandar yang dibuka oleh Khalifah Amr Ibn ‘As, dan dari kawasan-kawasan kediaman yang lain; dan kerana terletaknya pula Qal’a di tengah-tengah kawasan perkuburan maka timbul pertanyaan pada diri saya, “Adakah Qal’a ini asalnya perkuburan untuk tentera-tentera yang mati dalam peperangan menaklukki Kaherah, dan / atau yang tewas dalam serangan untuk menaklukki Qal’a?”

Semenjak lebih dua puluh tahun dulu Qarafa bukan hanya merupakan taman persemadian untuk yang telah kembali menuju Khaliq; juga tempat penginapan bagi pendatang-pendatang dari luar kota yang mulanya hidup melarat. Memang senang untuk berqariah di Qarafa, kerana keluarga-keluarga si mati telah membina bangunan yang berkubah indah serta tembok-tembok untuk memagari kawasan perkuburan keluarga mereka. Dan dengan demikian sesuai sekali tempat-tempat ini untuk dijadikan rumah-rumah. Kecuali peralatan, semuanya telah lengkap. Sememangnya begitulah.

Qal’a atau Citadel menjadi pemisah antara perkuburan utara dan selatan.

Maqam Imam Syafie letaknya di Selatan. Berbeza dengan di Utara, kawasan ini kini kurang beraktiviti kerana ianya keluar sedikit dari laluan raya.

Imam Syafie dilahirkan 150 setelah Hijrah Rasulullahi sollalahu ‘alaihi wassalam dan namanya adalah Abu 'Abdullah Muhammad Ibn Idris Ibn al-Abbaas Ibn 'Uthman Ibn Shaafi' Ibn al-Sa'ib Ibn 'Ubaid Ibn Abd al-Yazid Ibn al-Muttalib Ibn Abd Manaf. Abdul Manaf adalah ninda kepada Rasulullah.

Selain sebagai seorang ulamak yang terkenal, beliau juga seorang penyair yang masyhur, dan syair-syairnya dikumpulkan dalam kitab Diwan Imam Syafie yang masyhur.

Terdengar di qalbuku bayt-bayt dari Diwannya sewaktu aku berdiri pada muka maqamnya:



واﺟﺐ وٲوﺟﺐ
ﻋﺟﭔﺐ وٲﻋﺟﺐ
ﺻﻌﺐ وٲﺻﻌﺐ
ﻗﺭﭔﺐ وٲﻗﺭﺐ


(Wajibun wa aujabu)
Wajib dan lebih wajib
('Ajiibun wa a' jabu)
Pelik dan lebih pelik
(so'bun wa as 'a bu)
Susah dan lebih susah
(qariibun wa aqrobu)
Dekat dan lebih dekat

واﺟﺐ ﻋﻟﻰ اﻟﻧﺎﺲ اﻥ ﻳﺗوﺐ
وﻟﮐﻦ ﺗﺭﻙ اﻟﺫﻧوﺐ اوﺟﺐ
اﻟﺪﻫﺭﻓﻲ ﺼﺮﻑ ﻋﺟﻴﺐ
ﻏﻓﻟﺕ اﻟﻧﺎﺲﻋﻧﮫ ﺃﻋﺟﺐ


Wajib atas manusia untuk ia bertaubat
(waajibun 'alan naasi aan yatuubu)
Tetapi meninggalkan dosa itu lebih wajib
(walaakin tarkiz zunuubi aw wajabu)
Perputaran masa itu sungguh menghairankan
(ad dahruu fii sorfii 'ajiibun)
(Akan tetapi) kelalaian manusia itu lebih menghairankan
(ghaflatuun naasu 'anhu a 'ajabu)

ﺍﻟﺻﺑﺭﻓﯥ ﺍﻟﻧﺎﺀﺑﺂﺕ ﺻﻌﺏ

واﻟﻓواﺓ اﻟواﻧﮫ ا

وڪﺎ ﺘﺭﺘﻲ ﻗﺭﯾﺐ

واﻟوﺕ ﺫا اﻗﺭ

Bersabar dari menghadapi malapetaka itu susah
(as sobru finnaa ibaati so'bun)
Mendapat ganjaran dari Allah Ta’ala pun amat susah
(wal fawaatus sowaabi 'anhu as 'abu)
Apa jua yang kamu cita-cita itu lebih hampir
(wakulluma tar tajii qariibun)
(Akan tetapi) maut itu lebih hampir dari segala-galanya
(wal mawtu dzaaka aq rabu)



Catitan di Zamalek, Kaherah
17 Mei, 2008


Tuesday, May 27, 2008

Masjid di Citadel







Ramai yang ke Citadel (Qala'a) atau Perkubuan atas bukit di mana letaknya Masjid Muhammad Ali, di Kaherah, akan memberi perhatian yang kurang kepada Masjid Nasir ibn Muhammad al Qalawun dari dinasti Mamluk, yang dibina 700 tahun dahulu iaitu 500 tahun sebelum Masjid Muhammad Ali dibina. Ianya mungkin tidak diberi perhatian kerana Muhammad Ali lebih besar dan hebat dari rupa-bentuknya. Meskipun Muhammad Ali terkenal kerana penggunaan alabaster yang menjadikan dinding-dinding dalamannya putih dan menarik, pada saya Masjid Nasir ibn Muhammad lebih menarik kerana ianya dibina dengan ciri-ciri dan penggunaan bahan yang lebih bersejarah.


Tiang-tiangnya dari bangunan zaman Firaun, Romawi, Qibti dan zaman-zaman Islam sebelumnya. Silingnya dari kayu cendana dari India yang masih kukuh dan rapi; dan pada tiang seri pintu utamanya masih ada jam matahari yang bertanda dengan garisan-garisan waktu solat. Ketinggian dan luas ruang solatnya pula memberi akustik yang membolihkan suara khatib didengari di setiap penjuru masjid dengan jelas. Ternyata ilmu pembinaan ketika itu tidak sepintar zaman Uthmaniah dalam pembentukan atap. Justeru, binaan sehigga ke zaman sebelum Uthmaniah, mempunyai ruang-ruang yang luas di tengah bangunan, dan atap bangunan disokong dengan kegunaan tiang-tiang yang banyak. Tiang-tiang yang menjadi penyandang rasuk-rasuk dan alang yang menyangga dan menyandang atap berkonkrit yang amat berat. Pembina dan arkitek Masjid Nasir ibn Muhammad walaubagaimanapun menggunakan bentuk gerbang-gerbang yang menarik pada tiang-tiang yang sebegitu banyak dalamnya, seakan-akan rupa tiang-tiang Alhambra.

Dan pada Masjid Muhammad Ali yang dibina, pada tapak yang hanya di seberang masjid lama ini, dan ketinggian kubahnya pula diletak pada paras yang dapat dilihat sepenuhnya dari ruang solat masjid Nasir ibn Muhammad. Bukan hanya berkubah besar, tapi kini mempunyai ruang dalaman tertutup yang luas. Begitulah pengaruh Byzantine pada seni-bina Turki.


Muhammad Ali berbangsa Albani (dari Albania) dan merupakan panglima perang yang pintar, dan binaan pada eranya pula terserlah pada tempat yang amat strategik meskipun kesemuanya dalam satu kawasan di Citadel.


Sewaktu saya bertahayattul masjid di Muhammad Ali, saya yakin permaidini usang di tempat sujud imam masih semerbak dengan attar yang sungguh luarbiasa wanginya dan tak mungkin sama sekali attar ini disapu pada zaman masakini.

Zamalek, Kaherah
May 17, 2008




Monday, May 19, 2008

Izayyak Kaherah




“Anda sekarang di mana?” aku ditanya pemanggil. Dari teman sepejabat.

“15 Mei.” Sahutku.

“Tamam. Cuba tukar ke 6 Oktober. Pergi kesana, di sebelah kanan. Pasti akan terlihat.” Sahut beliau.

“Ya, ya, Kanan, kanan, kanan ….…. 6 Oktober atau 26 Julai?” aku keliru.

“Tidak tidak, jangan 26 Julai, tapi terus ke 6 Oktober,” perintahnya.

Ini bukannya menukar-nukar waktu melalui mesin-waktu (time machine) tapi tarikh-tarikh tersebut adalah nama-nama jalanraya di Kota Kaherah. Jalan-jalan dinamakan sempena sejarah tertentu. 6 Oktober misalnya - begitulah hari kemenangan pertama melawan Israel dan juga hari Presiden Sadat dipulangkan.

Aku di Kaherah untuk projek yang tak dapat ditolak. Meskipun dibiayai oleh badan dari Amerika. (Abangku berpesan, “Jangan pergi. Itu helah Amerika untuk mengutip data peribadimu”). Projek untuk membangunkan pasaran modal Islam di Mesir.

“Aku ke sini,” terangku kepada ketua projek, Francois, “bukan kerana bayarannya lumayan, tapi kerana aku berhutang sesuatu kepada negara Mesir.”

Dia nampak terkejut. “Hutang apa? Kenapa pula kamu berhutang kepada Negara ini?”

“Dari guru-guruku yang dari Mesirlah aku memperolehi ilmu perbankan Islam, sewaktu menuntut di Cyprus dan Kaherah dulu. Mereka telah bereksperimen dengan sebuah bank di Mit Ghamr, sebuah desa Qibti di sini. Bank ini meskipun kecilan tetapi berjaya membuktikan bahwa perbankan tak semestinya berlandaskan riba. Sayang, mereka akhirnya ditangkap dan diseksa di penjara kerana berada disebalik pagar yang berlainan dari pemerintah sosialis ketika itu. Sebelum aku juga meninggalkan dunia ini seperti mereka, maka sekurang-kurangnya aku dapat meletakkan ilmu yang mereka asaskan pada tempat yang tertinggi di negara ini. Negara asal mereka.”

Ya, mereka, Dr. Ahmad Abdel Aziz El Naggar dan teman-temannya yang lain telah mempelopori perbankan Islam. Hari ini aku dengan bangganya mengajar pula pegawai-pegawai kanan kerajaan Mesir, ilmu yang dianggap berbahaya beberapa lama dulu. Mereka bukan setakat kagum dengan kemajuan dunia perbankan dalam bidang ini, tetapi lebih kagum kerana yang mengajarnya sekarang bukannya orang Arab. Tetapi yang mengkagumkan diriku adalah saranan ini disahut oleh kerajaan Mesir kerana ianya datang dari kerajaan Amerika, dan bukannya dari dorongan keimanan mereka. Semoga Allah SWT meletakan anda sekalian wahai guru-guruku pada taman jannah antara kalangan yang amat dikasihi-Nya; dan mengharumkan nama dan kubur kalian dengan kasturi yang menyegarkan dari Jannah.

Kaherah jauh telah berubah. Bunyi bunyi hon dari kenderaan jauh amat berkurangan. Keadaan lalu-lintasnya sudah berubah kepada yang lebih efisyen. Jalan-jalan pintasan banyak. Dan kerana telah kehabisan tarikh-tarikh untuk dinamakan jalan, maka ada yang dipanggil Autostrad. Hanya Autostrad. Nama yang sungguh asing bagi Mesir. Walau bagaimanapun orang-orang Kaherah masih ceria. Susah pun ceria, senang pun ceria. Inilah juga yang menarik temanku Idris Tawfik , mantan paderi Katolik yang kini menjadi mubaligh Islam untuk menetap di Kaherah.

Yang paling dibenci di Kaherah adalah pemandu teksi yang suka mencekik darah pelancong. Hari pertama ketibaanku, aku menahan sebuah teksi secara rambang, dan memberikan pemandunya destinasiku. Empat tempat yang berjauhan dan harus melalui jalan-jalan dan liku-liku yang sesak.

“Berapa?” tanyaku.

“Demi Allah, bayarlah sebagaimana yang anda fikir sesuai.” Jawabnya.

Dan ternyata beliau, Ashraf Saad, sungguh jujur. Tak banyak kerenah, dan tidak pula membantah. Pada kali kedua aku menempahnya, beliau yang mengaturkan arah tuju. “Kini sudah hampir Zuhur, kita ke El Manial untuk melihat istana Farouk (tapi dukacita tak dapat masuk disebabkan masih dalam pembaikkan) dan sebelumnya kita bersolat dulu di Masjid terdekat. Kemudian kalau perlu kita makan atau minum.” Dan setelah beberapa tempat yang diziarahi, sebelum pulang, beliau bertanya lagi, “ Mau tak singgah di masjid mana-mana untuk bertahayattul masjid lagi? Ahh ….. itu Sayyidah Zainab”, sambil menunjuk arah beliau pun berpusing melawan arus untuk memintas jalan. Beginilah cara memandu di Kaherah. Tapi Alhamdulillah, satu lagi penyaksian sujud-sujud bagiku di bumi Kaherah.

Kaherah tua sudah hilang keunikannya. Sudah berkurangan mereka yang berpakaian gamis hapak dan kotor. (Mungkin kerana generasi ini sudah ramai yang telah kembali kerahmatullah). Kebanyakan sudah berpantalon dan berjean. Keledai dan kuda-kuda yang menarik kereta pun sudah berkurangan di jalan jalan Gawhar al Qa’id atau Al Mu’izz atau dimana-mana disekitar Makam Sayiddina Hussein. Kereta-kereta sudah moden. Ada Fiat asli dari Itali (kerana dulunya Fiat di Mesir, adalah tiruan dari yang diimpot dari Italy) dan Speranza dari Cina. Ramses, kereta nasional mereka sudah lama pupus. Apabila aku bertanya tentang Ramses, teman-temanku ketawa, “Ahh anda ternyata sudah tua!”

Mesjid-mesjid tua riuh rendah dengan pelancong. Masjid Ahmad Ibn Tulun, yang dibina sekitar 1130 tahun dulu (dibina 876 -879 AD), sunyi sepi dari zikrullah. Hanya suara pelawat-pelawat non-Muslim yang berlari-lari dalam ruang solat yang nyaring kedengaran. Pelawat menjadi bebas di tempat-tempat warisan sebegini kerana yang membaik pulihkannya adalah dari tabungan UNESCO atau badan-badan warisan dunia yang lain. Tidak lagi dari dana waqaf. Justeru mereka yang menentukan apa yang perlu untuk mengimbohkan pelaburan mereka.

Kelihatan ruang-ruang solat, batu-batu tiang dan tembok di Ibn Tulun membisu sepi kerana kejutan kepada keadaan. Jauh sekali perbezaan kegunaan masakini masjid ini dari tujuan asalnya sebagai tempat ibadat dan madrasah. Begitu juga Madarasah Sultan Hassan ibn al-Nasir Muhammad (dibina 1356 – 1363) di Medan Al Qal’a. Masjid ini mempunyai empat serambi ilmu untuk mengajar dan membahaskan ilmu fiqh mengikut mazhab-mazhab empat. Kini ke empat-empat serambi sepi membisu. Di luar, yang dibahaskan adalah bahwa yang diberikan pelancong jauh sudah amat tak memadai dengan hasrat keinginan hati mereka. Tapi Imam Syafie masih kuat pada ingatan mereka yang di sekitar madrasah ini. Bukan diingati tetapi kerana ketinggian maqam ilmunya tapi kerana maqam peresemadiannya yang tidak jauh dari situ. Dan mereka bila-bila saja ingin menawarkan diri untuk menjadi pemandu pelancong ke sana. Bukan kerana ikhlas tapi kerana kemungkinan untuk mendapat habuan yang baik.

Di Maqam Imam Syafie, kelihatan beberapa wanita tua menunggu di luar bangunan, menanti-nantikan rezeki luarbiasaan. Mereka tahu, ini destinasi tetap pengunjung dari Malaysia, dan kebiasaannya pengunjung-pengunjung ini amat bermurah hati. Hingga pada ketika aku di sana, ada antara mereka yang masih menyimpan Ringgit Malaysia yang disedekahkan, kerana tak tau apa yang perlu dibuat dengannya. Kesian mereka, bila di fikirkan kembali. Apa lagi cara untuk hidup di daerah yang penuh kemiskinan ini. Daerah ini sebenarnya adalah daerah perkuburan, dan kerana kemiskinan, mereka menjadikan kawasan-kawasan kubur sebagai tempat tinggal. Uniknya di Kaherah, ada yang tinggal di kawasan perkuburan dan ada pula di tempat pembuangan sampah sarap.

Imam Syafie tersohor sebagai ahli fiqh, tapi tak ramai yang menyedari bahwa beliau juga tokoh perubatan yang terkenal. Setibanya Imam Syafie di Mesir dulu, beliau telah diajak berdiscourse tentang ilmu perubatan oleh pakar-pakar Mesir. Pada akhir majlis, beliau diiktiraf sebagai ahli perubatan yang amat tertinggi ilmunya.

Aku sungguh khusyuk di Imam Syafie, seolah-olah hari itu ruang hanya dibuka untukku kerana tiada pelawat-pelawat lain yang tiba. Imam Syafie bersebelahan dengan bapa saudara kepada Sallehuddin Al Ayyubi serta seorang anak raja dari zaman Abbassid dulu. Hanya tiga maqam di situ. Dan pada malamnya, setelah kepenatan dari seharian berjalan, aku dikejutkan dengan bunyi suis lampu meja di sebelah katilku yang dipetik, lampu dinyalakan dan suruhan kepadaku untuk bersolat isya’ kerana sememangnya aku belum berisya’. Aneh kerana aku berseorangan di kamar, dan aneh lagi kerana setelah aku keluar dari bilik air selesai berwudhuk, lampu yang tadinya bernyala sudah terpadam.

Inilah Kaherah yang penuh keistimewaannya. Datanglah dan pasti anda akan kembali lagi. Ada sahaja sebab untuk kemari. Untuk membeli sebiji kitab kuning di sekitar Al Azhar atau untuk bersantai-santai di meja-meja teh tempat langganan kebiasaan sasterawan Naguib Mahfouz (almarhum) di Khan al Khalili, atau untuk memanjat menara Masjid Ibn Tulun. Sebab yang tak dapat sekali diterima oleh akal seseorang. Sebagaimana pesan kawan sekuliahku dulu, Emaad. “Minumlah air Nil dan pasti anda akan kembali.” Dan jawapanku, “Untuk apa? Untuk merana di Kaherah yang penuh dengan kesusahan?”

Dan kini aku kembali ke Kaherah untuk kali ketiganya.

Sayangnya kali ini seorang guruku yang terputus hubungan semenjak dua tahun lalu, sudah tidak ada jawapan pada panggilan ke taliponnya. Mahgoub Mohamed Mahgoub. Al Fatihah bagimu.

Masih segar pada ingatanku, satu waktu dulu aku bertanyamu, “Apa khabar sepupumu Mohammed di Shobra?”

“Alhamdulillah, beliau meninggal.” Rengkas jawapan darimu.

“Alhamdulillah? Kenapa Alhamdulillah?” aku menjawab protes.

“Bukankah tujuan kita untuk menemui yang dikasihi? Allah SWT! Maka Mohammed kini sudah ke alam itu.” Tegas jawapannya.

Apa lagi yang perlu atau patut aku bertanya. Manusia yang mengasihi Allah akan bercita-cita untuk bersama-Nya.

Alhamdulillah ‘ammi Mahgoub, anda juga kini selamat di sana. Wa inna insha Allah, aku kelak juga akan bersamamu.


Zamalek, Kaherah
May 9, 2008




Sunday, April 27, 2008

Tanah Kubur




Hari ini kami berkumpul di padang. Hampir kesemua kaum keluargaku yang berada di KL dan Selangor. Yang tertua dan yang termuda antara kami. Hampir kesemuanya. Tak mengendahkan panas dan lumpur. Ada yang berselut pada badan dan pakaiannya dan ada yang hanya pada kakinya. Begitulah. Dan meskipun tak ada ruang berteduh yang luas, kami berkumpul di tengah kepanasan matahari tengah hari untuk bertanya kabar, dan bertukar-tukar nombor talipon atau alamat. Bukan selalunya dapat berkumpul sebegini. Hanya bila ada kematian. Hari ini kami meyemadikan ibu saudara kami, adik kepada ayahku di Perkuburan Ibu Kota KL. Inna lillahi wa inna ilahi raaji’un.

Hampir keseluruh usianya almarhumah bukannya bermastautin di KL. Hanya pada sisa-sisa usianya sahaja dibawa ke sini untuk memudahkan penjagaannya. Tetapi itu hanyalah sebab. Sebagaimana riwayat at-Tirmizi yang menyebut sabda Rasulullahi sollahu ‘alaihi wassalam:

Apabila Allah memutuskan seseorang hamba mati di sebuah tempat, maka Allah akan menjadikan orang itu mempunyai hajat di tempat itu.*

Dan pada suatu hadith yang diriwayatkan oleh al Dailami secara marfu’, menyebutkan Rasulullahi sollahu ‘alaihi wassalam bersabda:

Setiap yang diperanakkan yakni kanak-kanak, ditaburkan pada pusatnya (tanah) daripada tanah kuburnya. Maka apabila dia mati dikembalikan dia kepada tanahnya.*

Secara kebetulan juga semenjak bulan Mac lagi saya diperingatkan tentang mati beberapa kali. Kematian beberapa teman karib yang pergi tanpa sakit yang berlarutan. Bermula dari Habib Hassan Khatib. Dan terakhir hanya beberapa hari lalu, saya menerima sms dari seorang teman dari KB, “Whenever we met, Haji Mustaffa Wahab always inquired of you. But last Friday 18 he never did. He died. ” Innalillahi wainna ilahi raaji’un. Sebelumnya Akbar Zainal Abidin yang juga dari KB, hanya dua hari sebelumnya menyatakan kepada saya, “Ambo segar doh. Jjale pon kuat doh.”

Jarak waktu kematian antara ayah dan ibu saudara saya, yang merupakan dua beradik yang begitu akrab, hampir 6 tahun lamanya. Tetapi tak sekali-kali kami menyangka yang mereka ditakdirkan disemadikan pada perkuburan yang sama. Ayah di lot kubur 6660 dan almarhumah 9802. Begitulah persuratan.

Allahumma firlahum warhamhum.

* Kasyful Ghummah: Sheikh Daud al Fatani





Thursday, April 10, 2008

Kenangan Makan Goreng Pisang

Pagi itu (dalam tahun 1999) Dr. Rosli bergegas menemui saya yang baru tiba di pejabat.

"Hang sibuk tak?" Sebelum sempat menjawab, "Ana tak dak kereta pagi ni, boleh tak kita pi ke Parlimen sat?" Beliau bukan orang Penang tapi begitulah gaya cakapnya, bercampur-campur ana dan hang dan dalam loghat Penang.

"Ada apa?" sahutku.

"Hari ni Parlimen mula bersidang. Ana nak jumpa Ustaz Fadzil sat." Mungkin ada sesuatu yang nak dipesankan kepada Ustaz Fadzil kerana Dr. Rosli ketika itu aktif dalam parti; mengetuai biro ekonomi.

Setibanya kami di Parlimen, bilik yang dikhaskan untuk MP pembangkang sudah penuh sesak. Ramai yang datang nak menemani MP-MP baru sebelum mereka masuk ke Dewan. Dan saya hanya tunggu di luar kerana tak mau menjadi nasi tambah pula dalam pertemuan mereka. Apabila loceng sidang berbunyi bergegaslah pahlawan-pahlawan baru yang akan pertama kali masuk gelanggang. Dari jauh saya memandang Ustaz Fadzil yang berjalan keluar dan masih dikerumuni kawan-kawan. Dan pandangan kami berpaut.

Ustaz Fadzil berpatah balik dan berjalan ke arah saya, dan kami berpeluk-pelukan. Katanya yang masih lekat di benak saya, "Kita dah menang." Begitulah. Rengkas.

Saya mengenali Allahyarham lama sebelum itu. Seringkalinya, setiap petang sekembali dari pejabat, saya singgah di Jalan Pahang, dan berbual-bual dengan teman-teman di Pejabat Pas. Syed, Ustaz Nakhaie, Pak Daeng, Subki dan lain-lain. Dan apabila Allahyarham berada sama, beliaulah yang bersusah payah menjamu kami dengan goreng pisang dan teh tarik yang dibeli Syed dari warong di seberang jalan hadapan Pejabat. Perbualan kami selalunya berkisar tentang menteri baru dari ABIM, yang latang dan bengis memerangi PAS ketika itu. Dan kami ketawa panjang apabila menilai keadaan betapa merebaknya lesen perjudian di waktu beliau gigih untuk meng-Islamkan kerajaan Malaysia. Dan PAS pula digelarnya parti kampung.

Itulah kenangan saya yang manis bersama Allahyarham.

Alangkah seronoknya sekiranya beliau bersama ketika ini. Selamat bersidang kepada ahli-ahli Parlimen Rakyat dan BN.

Saturday, April 05, 2008

Kerana Menangguh



Sejak kebelakangan ini kalau ke Singapura, saya tak berkesempatan untuk bersolat di Masjid Haji Muhammad Salleh di Palmer Road serta menziarah seorang teman yang bertugas di sana, kerana tabiat suka bertangguh-tangguh. Dan apabila sudah ada waktu terpaksa pula ditangguhkan rancangan kerana ternyata sudah terlewat untuk menziarahi Habib Hassan al Khatib, petugas di Maqam Habib Noh , sebuah maqam yang terletak disebelah masjid. Habib Noh merupakan seorang waliullah yang tersohor di rantau ini.

Pagi tadi saya menerima sms

Sh. Hassan al Khatib, petugas Maqam Habib Noh di Singapura, telah kembali ke rahmatullah sebelum subuh tadi. Jenazah di blok 312 St. 33 Tampines. Solat di Masjid Sultan ba’da zuhur. Semoga Allah SWT merahmati almarhum. Al Fatihah.

Saya mengenali Habib Hassan semenjak lebih 20 tahun lalu. Seseorang yang penuh muhibbah dan amat meraikan teman. Sentiasanya selepas berdoa di maqam dan bersalam dengannya sebelum pulang, beliau akan memegang tangan saya dan berkata, “Tunggu akhi, ini, ambil pisang-pisang dan nasi. Bawa pulang.”

“Ana di hotel Bib, jangan bikin susah.”

“La’ la’ ambil. Ini barakah. Kasi kawan-kawan" desaknya.

Begitulah Habib Hassan. Tak pernah meminta, tapi sentiasa menghulur.

Semoga Allah SWT menempatkan roh beliau di taman yang indah, antara syuhadak dan auliya’. Allahummagh firlahu warhamhu. Allahummagh firlahu warhamhu. Allahummagh firlahu warhamhu.



Nota: Gambar Maqam Habib Nuh dengan ehsan LilMudPie


Thursday, March 13, 2008

Belumpun belum






Sesuai dengan nama belantara itu, Belum, maka begitulah keadaan pentadbiran politiknya. Belum. Belum berkerajaan. Belum berpakat. Belum mencukupi. Belum direstui. Segala-galanya belum.

Ternyata kali ini Barisan Unggas setelah berpuluh tahun menguasai belantara, kalah dalam pemilihan suara untuk menubuh kerajaan baru. Taklah kekalahan yang teruk sangat, tetapi tidak memadai untuk menubuh kerajaan untuk penggal baru ini. Barisan lawannya yang secara kumpulan mempunyai jumlah suara yang jauh melebihi Barisan Unggas masih belum bersepakat. Sekejap pungguk yang dicadangkan menjadi ketua, meskipun pungguk tidak mempunyai majoriti antara mereka. Sekejap layang-layang yang diutarakan. Kumpulan ini berjaya mengaut jumlah undian yang melebihi pungguk. Akan tetapi bersungguh-sungguh pula ciak dari kumpulan ciak cauvinis yang mendesak supaya mereka mengepalai kerajaan belantara di sebabkan mempunyai majoriti yang terbanyak antara mereka. Meskipun undang-undang belantara hanya menetapkan kriteria seseekor kepala kerajaan mestilah dari jenis pemastautin asal belantara, ciak masih bertegas. Ciak tidak memenuhi syarat ini kerana merupakan unggas migrant, dan bukannya unggas tempatan. Mereka bermigrasi kabarnya dari sejauh negara Siberia.

Kecoh jadinya Belum. Setiap hari unggas-unggas lain bergegas ke istana raja belantara untuk menyaksikan upacara penobatan kerajaan baru, tetapi ternyata kecewa. Sepatutnya urusan ini sudah diselesaikan kelmarin, tetapi apabila penasihat agong sang ciak cauvinis membantah pemilihan pungguk, acara tertunda lagi. Begitulah permusuhan ketara antara ciak dan pungguk. Sebabnya hanya satu. Pungguk mempelopori pelaksanaan undang-undang yang tegas keatas unggas penjenayah. Tapi ini dibantah ciak kerana asalnya merekalah kepala penjenayah. Mencuri-curi padi dan tanaman manusia. Malahan mencuri juga makanan unggas lain. Begitu adalah budaya ciak biasa. Apatah lagi ciak cauvinis.

Tadi pungguk bermesyuarat lagi untuk mencari jalan keluar.

“Kita mesti mengepalai kerajaan belantara ini,” tegas presiden pungguk, dari yang tertua antara mereka, dan berkepala pun sudah putih.

“Tapi kita bukan majoriti,” tegas seekor pungguk lain “kita hanya menumpang kemenangan unggas-unggas lain, terutamanya ciak cauvinis!”

“Tak menjadi hal,” tegas presiden lagi, “ini agenda kita. Dok payoh peduli mereka. Mereka sesat. ” katanya dalam pelat yang berbeza dari pungguk Belum.

Dan teruslah mereka berbantah dan berpolemik.

“Oook ook ook,” kedengaran sayu laungan pungguk dari sedahan durian berhampiran. “Dengarlah daku. Aku banyak mengembara dan izinkan aku berkongsi bersamamu apa yang aku perhati dari kalangan manusia. Ook ook ook.”

Terdiam presiden pungguk. Tersentak pungguk-pungguk lain. Segala perhatian ditumpukan kearah dahan durian tadi.

“Ya, ya ceritakan!” laung pungguk-pungguk muda yang masih belum berkepala putih.

“Ehem, ehem,” pungguk dari mulakan, “manusia pun serupa kita. Mereka mempunyai sistem apa yang dinamakan demokrasi. Dan apa yang kita mengalami juga dilalui mereka. Persis seperti keadaan kita.”

Semua pungguk terdiam.

“Dan ada antara mereka yang mempunyai fahaman atau anutan ruhani yang menjadi landasan fikiran atau fikrah mereka.”

“Ya ya, ook ook ook,” sambut pungguk-pungguk muda tadi.

“Yang aku dengar, apa yang mereka berhujjah begini bunyinya.” Pungguk tadi yang kelihatan bijaksana menyambung. Kali ini dengan lebih tegas bunyinya. “Buat apa kita dalam barisan eh ini. Bersuara seorang yang agak pertengahan umur antara yang hadhir. Tak pastilah apa yang dimaksudkan dengan barisan eh, tapi biar aku teruskan.” Rayu pungguk itu.

“Barisan eh ini tak mempunyai prinsip yang berlandaskan anutan keruhanian. Sambung orang tadi. Tak seperti kita. Kita mempunyai dasar dan prinsip duniawi dan ukhrawi. Bezanya pula dengan barisan en, iaitu barisan yang telah kita kalahkan adalah mereka mempunyai kecenderungan kepada duniawi. Bezanya mereka dengan kita adalah dalam pengamalan hal-hal ukhrawi mereka agak liberal. Dan dalam keadaan sama-sama tersepit ini, mari kita membuat pilihan. Untuk kekal dalam Barisan eh dan menjadi boneka kepada puak cauvinis yang memegang majoriti antara kita, atau bersaing degan Barisan en yang kemungkinan besar dapat kita kawal?”

“Ketika itu,” pungguk itu teruskan ceritanya, “tak ada orang yang membantah. Mungkin mereka cuba memahami apa yang disarankan.”

“Tiba-tiba bangun melenting seorang dari hadhirin, yang agak tua kelihatannya, sambil melaung ‘bantah, bantah’. Dan semua perhatian tertumpu kepadanya. ‘Ini bercanggah dengan agama kita, bersekongkong dengan musuh.’ Tiba-tiba majlis menjadi panas. Ketika itulah ramai terdengar suara-suara yang membantah. Tapi yang menyarankan usul awalan tadi hanya diam. Dia membiarkan keadaan reda kembali.”

“Musuh? Siapa musuh? Bukankah ada terdapat puak cauvinis yang juga musuh ketat kita dalam Barisan eh?” pungguk itu meneruskan cerita. “Mereka sebolehnya mau menghapuskan kita. Tapi Barisan en taklah begitu teruknya. Hanya mau kita leka dalam amalan kita. Melebihkan hiburan dan acara-acara yang melekakan.”

“Sambungnya lagi.” Pungguk itu meneruskan ceritanya. “Saya, eh eh ana pun ada hujjah juga. Pertama: Ad dharurah tubiihul mahzhurah. Keperluan mengizinkan apa yang tidak diizini dalam keadaan dharurah. Kedua: Umum balwa. Yang memberi manfaah yang melebihi kepada masyarakat, diutamakan. Ketiga: Maslahah ‘ammah. Iaitu maslahah atau kepentingan umum. Apa tak mencukupikah hujjah-hujjah ana? Sambungnya. Apakah, katanya, kita mengenepikan hujjah fiqah ini semata-mata untuk memenuhi dendam kita. Akhirnya siapa yang rugi? Kita yang rugi. Barisan eh, ternyata tak ambil pusing tentang matlamat keruhanian kita, malah membencinya, dan Barisan en taklah setakat membenci, tetapi hanya tidak mau melebihi dalam pengamalannya. Manakah yang lebih afdhal. Berkerjasama dengan pihak yang ada persamaan atau bersekongkol dengan musuh yang ketara?”

“Dan sebaik dia bersuara, orang tadi pun bangun dan keluar dari majlis. Tak taulah kesudahannya tapi intisarinya, ini adalah satu iktibar yang baik bagi kita.” Begitulah tegas pungguk tadi. “Oook oook ook.”

Dan kehari ini Belum masih belum. Hari ini majlis dibantah lagi. Kali ini oleh layang-layang pula, setelah ciak cauvinis mulai berlembut.

Mungkin esok atau lusa unggas dan manusia akan berjaya mencari jalan keluar.







Saturday, March 08, 2008

Contengan




Tadi aku ke sekolah di depan rumahku; sekali lagi kesana selepas empat tahun.

Bukan untuk bersekolah tapi untuk mengundi.

Apa yang mengejutkan aku adalah grafiti yang banyak diconteng pada dinding pemisah antara kelas-kelas. Pelbagai grafiti yang tertulis dengan dakwat kekal. Kenapalah kecomokan ini dibiarkan. Fikirku. Adakah guru-guru atau petugas-petugas tak terkeleh akan cakaran-cakaran ini dan sekiranya ia, adakah ianya tidak menyakitkan pandangan mereka?

Dan antara grafiti-grafiti itu apa yang tertera di dinding belakang meja petugas SPR mengejutkan aku.

"Mau janda best? Taip ON JANDA dan hantarkan mesej ke 019-XXXXXXX"

Aku kurang pasti kualiti murid apakah yang dijanakan dari sekolah ini.


Thursday, March 06, 2008

Hujan Kertas




Masyarakat di semak samun kebelakangan ini dalam keadaan cemas. Tempat tinggal mereka banyak dicerobohi. Terutamanya pokok-pokok buluh tempat tinggal ciak dan tempat berteduh merak. Licin jadinya rumpun-rumpun buluh ditebang manusia. Hal ini diluar pemikiran masyarakat unggas. Kenapa tiba-tiba manusia berminat dengan buluh. Tiba-tiba berduyun-duyun mereka berkunjung untuk menebang buluh-buluh yang ada.

Unggas bermesyuarat lagi.

"Kenapa dengan manusia-manusia ini," tanya ciak.

Kesian nampaknya ciak kerana semenjak masyarakat mereka teralih dari tempat tinggal kebiasaan, telah timbul perseteruan antara mereka. Begitu juga dengan merak yang terpaksa lari mencari tempat perteduhan yang lain. Dan juga gagak, yang tak sunyi dari gangguan manusia yang mencerobohi kawasan-kawasan gagak dengan membentangkan rintangan plastik yang berwarna biru muda dan tua dan juga hijau dan merah. Rintangan ini menyekat ruang penerbangan gagak, dan tak kurang pula yang terlanggar dengannya dan telah cedera atau mati.

"Tak taulah aku,"balas merak, "tapi dari apa yang aku fahami mereka mempunyai masalah seperti kami juga kaum merak. Ada manusia yang mengakui bahawa mereka pemastautin asal tempat ini, jadi sepatutnya mempunyai hak yang lebih. Macam kami jugalah, kaum merak. Kami yang bertempat hanya di bumi kerana tak berupaya untuk terbang, mestilah mempunyai hak yang lebih keatas bumi ini. Kamu ciak dan gagak boleh terbang dan tempat-tempat kamu di merata-rata. Kamu lebih berkeupayaan."

Dan bermulalah perbalahan antara mereka. Masing-masing menuntut hak yang lebih. Unggas-unggas yang lain yang tak mau mencampuri barisan burung itu, mencari jalan keluar. Mereka pergi ke burung yang dianggap lebih bijak. Seekor murai tua menjadi pilihan mereka kerana pada mereka murai sentiasa gembira. Sentiasa bernyanyi-nyanyi.

Murai mendengar saja ulasan dan keluhan unggas-unggas tadi dan akhirnya bersuara.

"Dengar pandanganku," kata murai dengan penuh bijaksana. "Aku sudah tua dan sudah arif dengan tabiat manusia. Apa yang kamu saksikan, iaitu pencerobohan semak samun kita ini dan rintangan-rintangan kain yang berwarna-warna ini akan membawa petanda yang mungkin tak baik. Itu namanya tanda gelombang yang membawa kekuatan yang luar biasa. Gelombang biru, gelombang merah, gelombang hijau dan pelbagai lagi. Gelombang ini membawa perpecahan kepada manusia. Akan tetapi gelombang yang akan berkuasa akhirnya akan di dahalui oleh hujan. Bukan hujan air dari langit, tapi hujan kertas yang beraneka saiz dan bentuk. Hujan ini nanti akan menjadi perebutan antara mereka dan ramai akan mabuk kerananya. Perhati sajalah, dan ambil iktibar darinya. Selepas hujan ini manusia akan kembali tenang, sehingga beberapa tahun."

Dan tepat sekali keesokan harinya turun dari langit hujan-hujan kertas. Ramai manusia yang berlari-lari mengejar hujan dan tepat sekali seperti kata murai, hujan itu menamatkan gelombang dan gegaran.

Segala-galanya terlupa. Dan ramai dari mereka kembali kekal dalam kesusahan.







SELAMAT MENGUNDI.
JADILAH PENGUNDI YANG BIJAK.
YANG DAPAT MENENTUKAN ANTARA HAQ DAN BAATHIL