Thursday, March 13, 2008

Belumpun belum






Sesuai dengan nama belantara itu, Belum, maka begitulah keadaan pentadbiran politiknya. Belum. Belum berkerajaan. Belum berpakat. Belum mencukupi. Belum direstui. Segala-galanya belum.

Ternyata kali ini Barisan Unggas setelah berpuluh tahun menguasai belantara, kalah dalam pemilihan suara untuk menubuh kerajaan baru. Taklah kekalahan yang teruk sangat, tetapi tidak memadai untuk menubuh kerajaan untuk penggal baru ini. Barisan lawannya yang secara kumpulan mempunyai jumlah suara yang jauh melebihi Barisan Unggas masih belum bersepakat. Sekejap pungguk yang dicadangkan menjadi ketua, meskipun pungguk tidak mempunyai majoriti antara mereka. Sekejap layang-layang yang diutarakan. Kumpulan ini berjaya mengaut jumlah undian yang melebihi pungguk. Akan tetapi bersungguh-sungguh pula ciak dari kumpulan ciak cauvinis yang mendesak supaya mereka mengepalai kerajaan belantara di sebabkan mempunyai majoriti yang terbanyak antara mereka. Meskipun undang-undang belantara hanya menetapkan kriteria seseekor kepala kerajaan mestilah dari jenis pemastautin asal belantara, ciak masih bertegas. Ciak tidak memenuhi syarat ini kerana merupakan unggas migrant, dan bukannya unggas tempatan. Mereka bermigrasi kabarnya dari sejauh negara Siberia.

Kecoh jadinya Belum. Setiap hari unggas-unggas lain bergegas ke istana raja belantara untuk menyaksikan upacara penobatan kerajaan baru, tetapi ternyata kecewa. Sepatutnya urusan ini sudah diselesaikan kelmarin, tetapi apabila penasihat agong sang ciak cauvinis membantah pemilihan pungguk, acara tertunda lagi. Begitulah permusuhan ketara antara ciak dan pungguk. Sebabnya hanya satu. Pungguk mempelopori pelaksanaan undang-undang yang tegas keatas unggas penjenayah. Tapi ini dibantah ciak kerana asalnya merekalah kepala penjenayah. Mencuri-curi padi dan tanaman manusia. Malahan mencuri juga makanan unggas lain. Begitu adalah budaya ciak biasa. Apatah lagi ciak cauvinis.

Tadi pungguk bermesyuarat lagi untuk mencari jalan keluar.

“Kita mesti mengepalai kerajaan belantara ini,” tegas presiden pungguk, dari yang tertua antara mereka, dan berkepala pun sudah putih.

“Tapi kita bukan majoriti,” tegas seekor pungguk lain “kita hanya menumpang kemenangan unggas-unggas lain, terutamanya ciak cauvinis!”

“Tak menjadi hal,” tegas presiden lagi, “ini agenda kita. Dok payoh peduli mereka. Mereka sesat. ” katanya dalam pelat yang berbeza dari pungguk Belum.

Dan teruslah mereka berbantah dan berpolemik.

“Oook ook ook,” kedengaran sayu laungan pungguk dari sedahan durian berhampiran. “Dengarlah daku. Aku banyak mengembara dan izinkan aku berkongsi bersamamu apa yang aku perhati dari kalangan manusia. Ook ook ook.”

Terdiam presiden pungguk. Tersentak pungguk-pungguk lain. Segala perhatian ditumpukan kearah dahan durian tadi.

“Ya, ya ceritakan!” laung pungguk-pungguk muda yang masih belum berkepala putih.

“Ehem, ehem,” pungguk dari mulakan, “manusia pun serupa kita. Mereka mempunyai sistem apa yang dinamakan demokrasi. Dan apa yang kita mengalami juga dilalui mereka. Persis seperti keadaan kita.”

Semua pungguk terdiam.

“Dan ada antara mereka yang mempunyai fahaman atau anutan ruhani yang menjadi landasan fikiran atau fikrah mereka.”

“Ya ya, ook ook ook,” sambut pungguk-pungguk muda tadi.

“Yang aku dengar, apa yang mereka berhujjah begini bunyinya.” Pungguk tadi yang kelihatan bijaksana menyambung. Kali ini dengan lebih tegas bunyinya. “Buat apa kita dalam barisan eh ini. Bersuara seorang yang agak pertengahan umur antara yang hadhir. Tak pastilah apa yang dimaksudkan dengan barisan eh, tapi biar aku teruskan.” Rayu pungguk itu.

“Barisan eh ini tak mempunyai prinsip yang berlandaskan anutan keruhanian. Sambung orang tadi. Tak seperti kita. Kita mempunyai dasar dan prinsip duniawi dan ukhrawi. Bezanya pula dengan barisan en, iaitu barisan yang telah kita kalahkan adalah mereka mempunyai kecenderungan kepada duniawi. Bezanya mereka dengan kita adalah dalam pengamalan hal-hal ukhrawi mereka agak liberal. Dan dalam keadaan sama-sama tersepit ini, mari kita membuat pilihan. Untuk kekal dalam Barisan eh dan menjadi boneka kepada puak cauvinis yang memegang majoriti antara kita, atau bersaing degan Barisan en yang kemungkinan besar dapat kita kawal?”

“Ketika itu,” pungguk itu teruskan ceritanya, “tak ada orang yang membantah. Mungkin mereka cuba memahami apa yang disarankan.”

“Tiba-tiba bangun melenting seorang dari hadhirin, yang agak tua kelihatannya, sambil melaung ‘bantah, bantah’. Dan semua perhatian tertumpu kepadanya. ‘Ini bercanggah dengan agama kita, bersekongkong dengan musuh.’ Tiba-tiba majlis menjadi panas. Ketika itulah ramai terdengar suara-suara yang membantah. Tapi yang menyarankan usul awalan tadi hanya diam. Dia membiarkan keadaan reda kembali.”

“Musuh? Siapa musuh? Bukankah ada terdapat puak cauvinis yang juga musuh ketat kita dalam Barisan eh?” pungguk itu meneruskan cerita. “Mereka sebolehnya mau menghapuskan kita. Tapi Barisan en taklah begitu teruknya. Hanya mau kita leka dalam amalan kita. Melebihkan hiburan dan acara-acara yang melekakan.”

“Sambungnya lagi.” Pungguk itu meneruskan ceritanya. “Saya, eh eh ana pun ada hujjah juga. Pertama: Ad dharurah tubiihul mahzhurah. Keperluan mengizinkan apa yang tidak diizini dalam keadaan dharurah. Kedua: Umum balwa. Yang memberi manfaah yang melebihi kepada masyarakat, diutamakan. Ketiga: Maslahah ‘ammah. Iaitu maslahah atau kepentingan umum. Apa tak mencukupikah hujjah-hujjah ana? Sambungnya. Apakah, katanya, kita mengenepikan hujjah fiqah ini semata-mata untuk memenuhi dendam kita. Akhirnya siapa yang rugi? Kita yang rugi. Barisan eh, ternyata tak ambil pusing tentang matlamat keruhanian kita, malah membencinya, dan Barisan en taklah setakat membenci, tetapi hanya tidak mau melebihi dalam pengamalannya. Manakah yang lebih afdhal. Berkerjasama dengan pihak yang ada persamaan atau bersekongkol dengan musuh yang ketara?”

“Dan sebaik dia bersuara, orang tadi pun bangun dan keluar dari majlis. Tak taulah kesudahannya tapi intisarinya, ini adalah satu iktibar yang baik bagi kita.” Begitulah tegas pungguk tadi. “Oook oook ook.”

Dan kehari ini Belum masih belum. Hari ini majlis dibantah lagi. Kali ini oleh layang-layang pula, setelah ciak cauvinis mulai berlembut.

Mungkin esok atau lusa unggas dan manusia akan berjaya mencari jalan keluar.







Saturday, March 08, 2008

Contengan




Tadi aku ke sekolah di depan rumahku; sekali lagi kesana selepas empat tahun.

Bukan untuk bersekolah tapi untuk mengundi.

Apa yang mengejutkan aku adalah grafiti yang banyak diconteng pada dinding pemisah antara kelas-kelas. Pelbagai grafiti yang tertulis dengan dakwat kekal. Kenapalah kecomokan ini dibiarkan. Fikirku. Adakah guru-guru atau petugas-petugas tak terkeleh akan cakaran-cakaran ini dan sekiranya ia, adakah ianya tidak menyakitkan pandangan mereka?

Dan antara grafiti-grafiti itu apa yang tertera di dinding belakang meja petugas SPR mengejutkan aku.

"Mau janda best? Taip ON JANDA dan hantarkan mesej ke 019-XXXXXXX"

Aku kurang pasti kualiti murid apakah yang dijanakan dari sekolah ini.


Thursday, March 06, 2008

Hujan Kertas




Masyarakat di semak samun kebelakangan ini dalam keadaan cemas. Tempat tinggal mereka banyak dicerobohi. Terutamanya pokok-pokok buluh tempat tinggal ciak dan tempat berteduh merak. Licin jadinya rumpun-rumpun buluh ditebang manusia. Hal ini diluar pemikiran masyarakat unggas. Kenapa tiba-tiba manusia berminat dengan buluh. Tiba-tiba berduyun-duyun mereka berkunjung untuk menebang buluh-buluh yang ada.

Unggas bermesyuarat lagi.

"Kenapa dengan manusia-manusia ini," tanya ciak.

Kesian nampaknya ciak kerana semenjak masyarakat mereka teralih dari tempat tinggal kebiasaan, telah timbul perseteruan antara mereka. Begitu juga dengan merak yang terpaksa lari mencari tempat perteduhan yang lain. Dan juga gagak, yang tak sunyi dari gangguan manusia yang mencerobohi kawasan-kawasan gagak dengan membentangkan rintangan plastik yang berwarna biru muda dan tua dan juga hijau dan merah. Rintangan ini menyekat ruang penerbangan gagak, dan tak kurang pula yang terlanggar dengannya dan telah cedera atau mati.

"Tak taulah aku,"balas merak, "tapi dari apa yang aku fahami mereka mempunyai masalah seperti kami juga kaum merak. Ada manusia yang mengakui bahawa mereka pemastautin asal tempat ini, jadi sepatutnya mempunyai hak yang lebih. Macam kami jugalah, kaum merak. Kami yang bertempat hanya di bumi kerana tak berupaya untuk terbang, mestilah mempunyai hak yang lebih keatas bumi ini. Kamu ciak dan gagak boleh terbang dan tempat-tempat kamu di merata-rata. Kamu lebih berkeupayaan."

Dan bermulalah perbalahan antara mereka. Masing-masing menuntut hak yang lebih. Unggas-unggas yang lain yang tak mau mencampuri barisan burung itu, mencari jalan keluar. Mereka pergi ke burung yang dianggap lebih bijak. Seekor murai tua menjadi pilihan mereka kerana pada mereka murai sentiasa gembira. Sentiasa bernyanyi-nyanyi.

Murai mendengar saja ulasan dan keluhan unggas-unggas tadi dan akhirnya bersuara.

"Dengar pandanganku," kata murai dengan penuh bijaksana. "Aku sudah tua dan sudah arif dengan tabiat manusia. Apa yang kamu saksikan, iaitu pencerobohan semak samun kita ini dan rintangan-rintangan kain yang berwarna-warna ini akan membawa petanda yang mungkin tak baik. Itu namanya tanda gelombang yang membawa kekuatan yang luar biasa. Gelombang biru, gelombang merah, gelombang hijau dan pelbagai lagi. Gelombang ini membawa perpecahan kepada manusia. Akan tetapi gelombang yang akan berkuasa akhirnya akan di dahalui oleh hujan. Bukan hujan air dari langit, tapi hujan kertas yang beraneka saiz dan bentuk. Hujan ini nanti akan menjadi perebutan antara mereka dan ramai akan mabuk kerananya. Perhati sajalah, dan ambil iktibar darinya. Selepas hujan ini manusia akan kembali tenang, sehingga beberapa tahun."

Dan tepat sekali keesokan harinya turun dari langit hujan-hujan kertas. Ramai manusia yang berlari-lari mengejar hujan dan tepat sekali seperti kata murai, hujan itu menamatkan gelombang dan gegaran.

Segala-galanya terlupa. Dan ramai dari mereka kembali kekal dalam kesusahan.







SELAMAT MENGUNDI.
JADILAH PENGUNDI YANG BIJAK.
YANG DAPAT MENENTUKAN ANTARA HAQ DAN BAATHIL