Friday, December 28, 2007

Dakwah di Pedalaman




Dua hari lalu saya menerima 4 sms yang panjang dari seorang pendakwah bebas, Saudara Abdul Halim Abbas, yang aktif di pedalaman Sabah. Kumpulan beliau amat gigih di sana bukan dengan tujuan untuk meng-Islamkan orang yang masih animis, akan tetapi semata-mata untuk mendidik mualaf-mualaf di pedalaman yang sudah lama tertinggal dan terlupa oleh pentadbir-pentadbir agama Islam. Saya paparkan di sini untuk tatapan bersama, lapuran dari beliau dan sekiranya tersentuh hati untuk membantu bolehlah talipon terus ke 019 851 6968.

Assalamu alaikum WW: Kursus kem remaja di Pulau Banggi mendapat sambutan yang baik. Peserta 50 orang. Penduduk kaum kaum ibu bapa turut serta menjadi peserta kursus dalam 30 orang. Mereka dahagakan ilmu. Kursus ini diatur oleh Ustaz Basal. Bayangkan kalau di seluruh Sabah ada progrem seumpama ini dibuat. Tentu masyarakat kita akan menjadi masyarakat terdidik dengan agama. Salam. A Halim Abbas.

Assalamu alaikum WW: pada 10 Zulhijjah sahabat-sahabat kita telah menyembelih qurban di Kampong Napong Satu, 20 km dari Pekan Ranau. Islam bertapak di sini sebelum melebihi 50 tahun. Makin berkembang dalam tahun 70-han. Kampung yang terletak di celah lembah yang subur. Di celah-celah banjaran Crocker yang menyambung ke puncak Kinabalu. Mengalir sebatang sungai yang jernih membelah lembah ini. Tak ada pendakwah buat mendidik mereka pada masa ini. Sejak 1975 – 1994 ada ikhwan kita Che Gu Jamil yang mendidik mereka. Tapi dia telah pindah ke Kampung Lohan. Surau hampir mati, kami solat Aidil Adha di surau asrama anak yatim Yayasan Suria Tuaran. 3 lembu disembelih sebagai kurban. Setelah khutbah saya mengisi tazkirah untuk mualaf yang hadhir sebelum makan kenduri kurban. Salam. A Halim Abbas.

Assalamu alaikum WW: 24 Dec. Majlis Khatam al Quran madrasah Manzalilul Masakin yang baru dibuka pada 4 Mac 07. Hari ini 15 orang layak khatam al Quran. Menurut penduduk inilah majelis khatam yang pertama di Pulau Banggi. Madrasah ini didirakan dari kayu bakau, atapnya dari zink berkarat dan bocor sana sini. Tak ada dinding. Tempias hujan terpaksa bertahan sahaja. Hujan sangat lebat. Hadhir dalam 150 orang. Mereka ingin tau bentuk majlis khatam al Quran itu dan ibu-bapa begitu bangga anak-anak mereka khatam al Kuran pada hari itu. Ustaz Basal yang menjadi guru sukarela dukung perpaduan ini begitu gigih dengan mendidik anak-anak kampung ini; pagi-pagi kelaut menjadi nelayan, dan malam mengajar dari maghrib hingga jam 10 malam. Sewaktu madrasah ini dibuka hanya ada 12 buah naskah Iqra’ dan 5 buah al Quran untuk menampung keperluan 86 murid. Pada May 07 barulah ada derma Iqra’ dan al Quran untuk
diberikan kepada madrasah ini. Insha Allah jika ada bantuan kepada Madrasah ini generasi al Quran akan dapat dibangunkan. 2 ekor lembu korban yang di buat di sini oleh saudara-saudara dari KL pada tahun ini. Program hari ini akan disambung dengan kursus selama 2 hari. Salam. A Halim Abbas.

Assalamu alaikum WW. 25 Dec.: Malam tadi program dakwah di surau Parong Laut, Kota Marudu. Jemaah yang hadhir 30 orang. Semuanya mualaf suku Dusun. Mereka baru 4 tahun Islam. Walau bagaimanapun taraf hidup dhaif tapi mereka mau menimba ilmu. Sebuah al Quran pun tak ada. Tersentuh juga perasaaan lihat Ust. Halim beri ajar kepada mereka. Sebenarnya petang tadi kami hanya meninjau ke sini. Rupa-rupanya ketua kampung sudah suruh anak-buahnya berkumpul, katanya ada orang datang mengajar malam ini. Ketika nak keluar dari kampung ini orang kampung mula tiba di surau. Jadi Ustaz Halim kata, "kesian mereka, kita dakwah dululah", jadi kami pun berpatah balik ke surau tu. Ana berkata dalam hati, nanti mereka ini pasti menuntut hak mereka wal muslima ikhwana kepada kita di hadapan Allah. Apa nak jawab? Masya Allah ... kita perlu pendakwah dan prasarana asas untuk dakwah. Laporan dari Rosnani Untul.


Sebaik-baik derma adalah ketika kita sendiri dalam kesusahan.


Saturday, December 22, 2007

Mencari Pertemuan




Bulan ini keadaan kelam-kabut lagi. Sebagaimana tahun-tahun yang lalu. Dan yang lalu-lalu. Bulan menjadi punca kelam-kabut.

Temu janji yang dijangkakan pada 14 Zulhijjah tidak ditepati oleh ahli korporat dari Malaysia. Meskipun pengesahan tarikh dan waktu telah dibuat berkali-kali sebelumnya oleh Si Saud peniaga yang tiba jauh dari Saudi. Setelah menunggu beberapa jam, Si Mamat tidak juga muncul. Anih. Puas Si Saud yang datang khusus dari Riyadh ke KL menunggu. Tak pasti Mamat tidak mau menerima kontrak berbillion Riyal untuk projek mercutanda di Mina. Fikir Si Saud.

”Mana anta?” Si Saud bertanya setelah berjaya menghubungi Si Mamat melalui talipon bimbitnya.

”Ana di Kota Baru. Balik raya. Malam ini ana tiba.” jawab si Mamat.

”Kenapa malam ini, kita kan ada temu janji sekarang?” herdik si Saud. Keadaan sudah terbalik. Kalau dulunya orang Saudi yang selalu mungkir, kini dia pula yang tepat pada janjinya. Maklumlah dia graduan UIA, jadi kultur menjaga waktu sudah bertukar.

”Apa pulak sekarang? Kita kan dah confirm pada 14 Zulhijjah?” Si Mamat bekeras.

”Hai Mamat,” Saud menjawab dalam bahasa Malaysia pula. ”Hari ini dah 14. Anta tidur ke? Anta pakai kalendar apa?” Saud berhujjah.

”Akhi. Ana belum nyanyok. Hari ini 13 Zulhijjah. Masih hari tasyrik. Ni cuba anta dengar, masih lagi bertakbir.” Mamat mendekatkan gagang telipon pada cermin tivi, yang kebetulan sedang menayangkan orang bertakbir raya.

”Ya Salam,” Saud mengeluh, ”anta bikin ana bingung. Mana ada lagi takbir ini hari. Ini betullah eid hadhari. Hari ini 14 Zulhijjahlah baghal .....”

Dan mereka terus bertengkar. Berpanjangan.



Bukan salah Si Mamat dan tidak juga salah Si Saud. Kita merayakan ’Eidul Adaha pada hari Khamis dan mereka di Saudi pada hari Rabu. Wukuf di Arafah pada hari Selasa. Dan pastinya 'Eidul Adha sehari selepas wukuf. Hukum yang muktamad.

Jadi sebagaimana biasa, hari di Saudi yang terkemudian menerima matahari dari kita, apabila menjelang 'Eidul Adha menjadi awal sehari dari Malaysia. Yang dikatakan matahari naik dari barat, dan akibahnhya hari akan berkucar-kacir; ini agaknya yang dimaksudkan hadith.




Dan saya juga menunggu kalau-kalau IKIM akan mengeluarkan arahan untuk menggalakkan kita bersama-sama meraikan Hari Krismas; perayaan pagan yang sudah dikomersialkan.



Sunday, December 02, 2007

Sakit




Minggu lalu KL dibanjiri kaum Tamil yang datang dari merata ladang dan kampung. Berduyun-duyun untuk ke Kedutaaan Inggeris. Bersemangat sekali mereka kerana dijanjikan akan pulang dengan cek bernilai sejuta Ringgit setiap peserta. Kalau satu keluarga lima orang yang menjadi peserta, gambarkanlah. Akan pulang dengan lima keping cek. “Raya Hindu” kata orang Kedah. Alalahi, senang betul. Lebih baik dari swisscash. Halal pula tu. Tanpa gharar dan riba! Benar-benar hasil titik peluh dari keterikan cahaya matahari tengah-hari.

Sekiranya saya juga menukar nama kepada muthu, maniam atau sekaran, pasti juga akan dijanjikan akan mengaut habuan yang sama dari langit. Syaratnya saya mesti menyertai sama dalam himpunan tersebut. Tapi malangnya kepada mereka yang hadhir. Yang datang dari langit bukannya cek tapi air berwarna semburan pasukan berberet merah.

Masyarakat memang sedang sakit. Bermacam-macam penyakit. Tapi bukan sakit fisikal yang akan melarat dan menyebabkan mati. Hanya sakit yang akan menyusahkan jasad dan ruh apabila sudah mati.

Di Selangor dikhabarkan, Bonda Andi dapat membersihkan segala apa dosa seseorang. Begitulah lapuran Harian Metro minggu ini. Bukan secara percuma. Ada upahannya. Beratus ribu. Ada pula yang terkena.

Di penjuru negara yang lain pula, muncul Tok Hassan. Dari Kemaman, Terengganu. Pernah mengistihar dirinya berjaya menahan tiang ‘Arasy dari runtuh. Hasilnya? Alam terselamat dari kiamat. Bukan menahan banjir atau puting beliung. Kiamat. Tapi tak dinyatakan pula tiang itu dari cahaya atau bahan apa dan bagaimana pula tiang itu ditahan. Adakah dengan membuat reinforcement baru seperti kerja-kerja pembaikkan pada MRR2 atau diganti tiang lain. Dan tambah Tok Hassan lagi, beliau pernah berdialog dengan Allah dan Rasulullah. Astaghfirullah. Kesimpulannya bahawa Rasulullah membohongi al Koran! Na’uzubillah min dzaalik. Begitulah akuan Tok Hassan. Lebih top dari Bonda.

Bonda Andi di Selangor dan Tok Hassan di Terengganu. Dari dua tempat yang berbeza kultur dan kemajuan pembangunan. Akan tetapi sama taraf dalam kemunduran minda. Dan ini baru sebahagian dari yang terdedah. Banyak lagi yang tidak. Dulu Ayah Pin, dan sekarang lain pula. Hebat betul orang-orang Malaysia ini. Hebat betul orang-orang kita ni.

Minda kaum ternyata belum berubah meskipun telah 50 tahun Merdeka. Meskipun telah ditarbiyahkan dengan pendekatan kepada Islam dengan pelbagai cara baru.

Keadaan terkini tak jauh bezanya dari keadaan yang pernah terjadi ratusan tahun dulu. Dulu di Parsi setelah kejatuhan Alamut dan selepas kematian Hassan Sabbah, pelopor kumpulan Hashashin dari sekta Ismaili, muncul pula guru baru. Beliau mengambil kesempatan dari kalangan orang-orang miskin yang telah lama melarat.

"Tuan-tuan," katanya, "sudah lama kamu dalam kemelaratan. Sekarang saya bebaskan kamu semua dari keadaan ini. Makanlah dan bersenanglah. Inilah syurga. Dulunya adalah neraka."

"Benar, benar" laung pendengar.

"Hari ini tak ada lagi hukum keatas kamu. Tak ada lagi yang wajib. Semua hukum digugurkan. Apa yang haram dihalalkan. Inilah undang-undang syurga."

"Betul, betul", sorak mereka.

Dengan pidato yang singkat, beliau mendapat pengikut segera. Yang bertambah dan mula bertambah. Satu lagi cabang Ismaili.

Penyakit tetap sama.