Friday, November 24, 2006

Jawi dan JAWI

Seminggu lalu saya menghadhiri pengebumian Pak Khir Johari, selepas menerima panggilan dari anak saudara beliau. Kenalan sekerja dulu.

Hari yang sama juga menerima sms tentang berita yang sama. Khir yang mematikan jawi akan diuruskan oleh JAWI petang ini di Masjid Negara.

Secara kebetulan tulisan jawi menjadi topik perbincangan yang hangat kebelakangan ini.



Presiden Persatuan Wartawan Melayu (PWM), Datuk Yazid Othman mendakwa dalam pembentangan kertas-kerjanya pada Kongres Bahasa dan Persuratan Melayu ke-7 baru-baru ini, bahawa ASAS 50 telah mempengaruhi kerajaan Persekutuan Tanah Melayu untuk meminggirkan tulisan jawi.

ASAS 50, hujjahnya telah berjaya dihimpit dan diperangkap komunis, dan agenda komunis adalah untuk mematikan tulisan jawi kerana tulisan jawi adalah satu-satunya medium yang digunakan orang Melayu untuk menyalurkan pemikiran mereka. Begitu juga peranan jawi dalam penyebaran agama. Hal ini kata Datuk Yazid, sama seperti yang berlaku di Turki, ketika Kemal Ataturk menghapuskan tulisan dan bahasa Othmaniyyah dengan tujuan untuk menghapuskan atau menuteralisakan pegangan Islam.

Almarhum Pak Khir, sebelum menjadi menteri, adalah bekas setiausaha agung SABERKAS (Sayang Akan Bangsa, Ertinya Korban Apa Segala), sebuah pertubuhan anti penjajah yang juga radikal.

Adakah wujud apa-apa agenda yang tersembunyi antara ASAS 50 dan SABERKAS?

Wallahu a'lam.


Nota: Sedihnya saya pada waktu selepas solat jenazah Pak Khir, komen yang saya dengar hanya, "We will miss him. He had a great sense of humor."

Friday, November 17, 2006

Tak Pada Tempat




Meletakkan sesuatu bukan pada tempatnya. Adalah zalim.

Zalim tak semestinya perlakuan kepada orang lain. Juga perlakuan pada diri sendiri. Seperti memakai kasut kiri pada kaki kanan. Bukan hanya akan menyebabkan sakit pada jari-jari dan juga pada kaki. Bahkan akan menyusahkan pergerakan ketika berjalan. Menyebabkan tidak imbang kepada ayun dan gerak badan dan mengakibahkan sakit sendi dan pinggang. Kesemua ini menyusahkan diri. Tidak melakukan adil kepada diri. Bermakna perbuatan yang tidak bijak itu telah menzalimi badan sendiri. Begitu juga menghirup sup dengan garpu. Bukan sahaja perbuatan yang bodoh. Juga zalim kepada diri kerana tak akan tercapai sesuatu hasil yang baik.

Melakukan perbuatan yang ternyata berdosa adalah menzalimi diri sendiri kerana kelak diri itu akan diseksa di neraka. Lantas pesan Rasulullahi sollalLahu 'alaihi wassalam, supaya (seperti komen kenakalayan) agar kita sentiasa beristighfar dan banyak berdoa, misalnya doa yang sering dibaca pada sujud terakhir dalam solat:

RABBI INNI ZALAMTU NAFSII FAGHFIRLI FA INNAHU LA YAGHFIRUZ DZUNUUBA ILLA ANTA.
Ya Allah, aku telah menzalimi diriku sendiri. Ampunilah daku. Sesungguhnya tak ada yang Maha Pengampun melainkan Engkau, Ya Allah.

Memilih bukan ahli sebagai ketua, juga satu kezaliman. Atau ketua tidak melakukan tanggung-jawab sebagaimana yang diperlukan pada tugasnya. Adalah zalim. Kepada dirinya dan kepada pengikutnya.

Jadi intisari hadith-hadith dan firman Allah SWT pada entri sebelum ini adalah tentang kezaliman.

Seperti komen KKK, "biasalah" adalah ungkapan yang timbul dari sikap yang zalim kerana ia merupakan satu keredhaan terhadap perbuatan zalim yang telah dilakukan. Dan keadaan ini sudah jadi kebiasaan yang membimbangkan. Amat membimbangkan. Bagaimana untuk menukar keadaan ini? Kata Yut, "Bermula dengan diri."

Setiap hari kita tersua dengan berita kezaliman. Pembunuhan, perompakan, penipuan dan pelbagai lagi.

Jangan berdiam diri. Kerana perlakuan ini akan menzalimi diri sendiri.


Nota: Gambar hiasan di ambil pada dinding kedai di sebuah Lorong berhampiran Jalan Petaling, KL. Pelukis zalim dan tempat gambar itu diletakkan juga zalim.

Friday, November 10, 2006

Indeks Yang Meningkat



Tanbih / Peringatan:

The Prophet sollahu 'alihi wassalam said:

"Allah does not punish the individuals for the sins of the community until they see the evil spreading among themselves, and while they have the power to stop it, do not do so." (Ahmad)

Shaykhul-Islaam Ibn Taimiyyah said:
"This is why those who are in authority are of two groups: the scholars and the rulers. If they are upright, the people will be upright; if they are corrupt, the people will be corrupt."

The Noble Qur'an - Hud 11:85
And O my people! Give full measure and weight in justice and reduce not the things that are due to the people, and do not commit mischief in the land, causing corruption.

The Noble Qur'an - Hud 11:113
And incline not toward those who do wrong, lest the Fire should touch you, and you have no protectors other than Allâh, nor you shall be helped.

The Noble Qur'an - An Nisa' 4:79
Whatever of good reaches you, is from Allah, but whatever of evil befalls you, is from yourself.


Saya sedang mencari-cari ahli-ahli yang pandai menghuraikan hal-hal di atas.