Thursday, February 19, 2009

Gembar kerana Gambar




Hari itu ramai yang berkerumun di luar kawasan Mahkamah. Bukan mahkamah sipil, tapi mahkamah syariah. Anehnya yang berkerumun itu ramai yang bukan Islam. Pastinya bukan Islam kerana ada yang berskirt, dan ada yang berseluar katak. Ada yang berserban Singh dan ada juga yang bersari.

Dulu pernah juga sebegitu ramai, tapi bukan aman seperti sekarang. Dulu riuh rendah kerana ada demonstrasi. Hari ini bersejarah pula mahkamah ini. Yang muka-muka dulu datang untuk memprotes nampaknya lebih aman.

Aku menghampiri untuk membuat sibuk. "Ada apa?" tanyaku pada si Singh.

"Ini gambar punya hal juga. Itu satu Melayu ada curi-curi tangkap gambar itu satu perempuan Cina. Bogel-bogel."

"Abis apa hal pula dibicara disini?" memang aku bingung sikit hari itu.

"Aaiya," si perempuan Cina di sebelah menyampuk, "Ini Cina hali ini mau kasi bukti lor. Itu laki-laki ada bikin zina lor."

"Zina? Sama sapa?" lagi aku bingung.

"Sama itu pelempuan lor. Itu laki dulu dia punya kawan lor. Manyak jahat. Culi-culi angkat gambar. Aaaiya, ini macam tatak siok lor. Sendili kawan punya gambar kasi internet." Amoy itu menyambut.

"Abis apa macam bawa sini?" aku mencari keterangan.

"Ji," Singh pula membalas, "Itu Melayu Islam punya orang. Ini Mahkamah untuk Islam punya orang juga."

"Tapi itu perempuan Cina!" aku pintas jawapannya. "Kan dulu bukan Islam membantah tidak mau menyertai apa-apa perbicaraan dalam Mahkamah Syariah?"

"Buto buto," amoy menjawab, "tapi ini punya hal, kita kasi spesel lor. Mau buto buto kasi itu Melayu kena hukum lor."

"Ya ya," jawab Singh, "kita mau itu hudud. Kasi itu hakim hukum pukul 100 kali sampai itu Melayu mati!"

"Ooh, sekarang macam-macam bolehlah. Bicara di Mahkamah Shariah boleh dan hudud pun mau!" aku merungut dan terus pergi.