Friday, November 16, 2007

Cue




Rampai bertanya, "Bro tak ikut berarak ke?"

Saya menjawab:

Sedia Berkhidmat telah mengambil sikap untuk mengubah sikap.

”Kita bertindak mengikut keperluan rakyat. Ikut cue mereka.” Agaknya itulah yang menjadi dasar tindakan mereka masakini, berdasarkan kepada tingkah laku mereka kebelakangan ini.

Justeru apabila Bi-Pi-Ar memasukki kawasan Bukit Sejahtera di mana terletak markas mereka, cue yang mereka baca daripada maksud nama jabatan itu adalah ’cegah’ maka mereka pun mencegah pegawai-pegawi Bi-Pi-Ar dari menyiasat dan menangkap bos mereka. Sengit jadinya. Hampir-hampir merusuh. Sehingga bos berkait terpaksa membuat persidangan akhbar. Cuba meraih simpati dari rakyat, kerana mereka dizalimi oleh pegawai Bi-Pi-Ar. Seluruh bukit hadhir untuk mendengar keluhannya. Tapi tiada jalan keluar akhirnya. Bos itu sekarang bercuti umrah. Mungkin berdoa supaya bala yang terbesar dijatuhkan ke atas pegawai-pegawai Bi-Pi-Ar. Tepat sekali hadith yang mengatakan bahwa pada akhir zaman, umrah dan haji menjadi destinasi pelancongan.

Bulan dulu di Kuala Terengganu, diwarwarkan ceramah di Batu Buruk. Maka cue pada mereka adalah buruk. Padahnya. Buruk sekali.

Minggu lalu, cue yang diterima adalah ’bersih’. Maka gedebe-gedebe Sedia Berkhidmat menunggu di merata penjuru dengan meriam air untuk membersihkan apa jua yang lalu dan lintas. Kuyup jadinya warga berbaju kuning. ”Bersih, bersih,” laung ketua kumpulan. Berjaya tidak, gagal pun tidak. Tapi big bos mereka, Pi-Em, gembira. Itu yang penting. Pi-Em amat gembira.

Jadi rahsia dalam melakukan apa jua adalah untuk memberi cue yang tepat. Cari yang positif. Sekiranya tujuan adalah untuk sapu, maka ikutlah Dr. Toyo. Sambut mereka dan anugerahkan mereka dengan penyapu. Misalnya pada zaman hippies dulu kala, cue yang diberi oleh barisan anti-perang Vietnam adalah love, maka askar dan polis pun semuanya disematkan dengan bunga dan mereka terpaksa senyum. Sinis. Itu yang penting. Make Love Not War, laung mereka.

Dalam tribunal kes video yang melibatkan seorang peguam, nama peguam itu Lingam. Jadi kes itu pun lingam jugalah. Tanya pada Loppies apa maksud lingam. Lope pasti tau kerana jiran-jirannya di Tremelbye ramai berbahasa Tamil.

Amat melucukan. Negara kita penuh dengan kelucuan. Bangunan yang dihuni belum di Belum, runtuh dan ranap. Lucu sekali. Mari kita tunggu apa komen menterinya. Mungkin katanya, "Apa, tuan-tuan ingat malapetaka tuhan kasi turun pun, menteri juga kena jawab ke?"

Minggu lalu saya menalipon YADIM.

Saya : "Assalamu alaikum Ustaz. Ramai ke yang murtad tahun ini?"

Ustaz : "Wa alaikumus salam. Apa?"

Saya : "Ya la Ustaz, kalu saya tanya ramai ke yang masuk Islam, susah pula Ustaz nak jawab. Jadi baik saya tanya Ustaz tentang bilangan yang murtad!"

Ustaz dan Saya. Spontan : "Kah kah kah”

Kini juga zaman koridor. Koridor Selatan, Koridor Timur, Koridor Utara, Koridor Borneo, Koridor Tengah . Yang termasyhurnya adalah KL, Koridor Maksiat. Agaknya bila lagi Menteri Wilayah akan melancarkannya.

Aku teringatkan Usman Awang dengan sajak Melayunya.


Friday, November 09, 2007

bangsa lupa








Pi-Em jaguh berbicara
Memang juara

Menteri ghairah mencium keris pusaka
Penuh retorik
Berapi-api segala kata

Tenggelam isu semasa
Kerana ….
Semua berbangga
Melayu telah mengangkasakan bangsa

Sewaktu abang di udara
Adik telah mendiang
akibat melanggar tiang

Anih ….
Pada teori Doppler
Untuk mengakibatkan sebegitu hentaman
Harus berjalan dengan kelajuan
Beratus kilometer per jam!

Banyak perkara
Tapi aku pun Melayu
Semua dah lupa





Gambar:
Ihsan news.my.msn.com