Monday, January 26, 2009

Gerhana Pertama

Hari ini pada pukul 4:30 petang dijangka akan berlaku gerhana pertama pada tahun ini.

Allah SWT jadikan peredaran musim dan suasana alam di dunia ini bersandarkan kepada matahari dan bulan. Cahaya matahari memanaskan alam dan menggerakan air dari bumi ke udara dalam bentuk awan. Angin dan hujan; pasang dan surutnya air di laut dan peredaran musim sama ada dua atau empat, kesemuanya berdasarkan kepada apa yang berlaku kepada matahari dan juga bulan. Begitulah kesan cahaya yang Allah SWT jadikan sebagai penggerak tenaga alam. Apakala berlakunya gerhana, maka terputus atau terkuranglah aliran cahaya ke bumi dan teranjaklah keadaan dibumi dari suasana kebiasaannya. Mungkin berlaku ribut dan taufan; hujan atau kemarau; keadaan haba panas atau sejuk dan pasang atau surutnya paras laut di bumi. Hanya dengan sedikit sahaja cahaya yang dikurangkan akan begitu ketara akibatnya.

Keadaan matahari dan bulan juga penanda akhir alam. Sebelum kiamatnya dunia maka peredaran matahari pula mengikut Hadith Rasululullah, akan beranjak dari axis pusingannya.

Maka wajarlah apakala ada perubahan pada kedua matahari dan bulan dari keadaan lumrahnya, kita bersolat dan berdoa kepada Illahi minta dijauhkan dari malapetaka dan bala. Kesemua ini tidak dianggap sebagai perederan yang biasa-biasa yang tidak siginifikan kepada keadaan dunia.


Hadis riwayat Aisyah ra., ia berkata
:

Pada masa Rasulullah sollahu 'alaihi wassalam. pernah terjadi gerhana matahari. Saat itu Rasulullah sollahu 'alaihi wassalam, melakukan salat gerhana, beliau berdiri sangat lama dan rukuk juga sangat lama, lalu mengangkat kepala dan berdiri lama, tapi tidak seperti lamanya berdiri pertama.

Kemudian beliau rukuk lama, tapi tidak seperti lamanya rukuk pertama. Selanjutnya beliau sujud.

Kemudian berdiri lama, namun tidak seperti lamanya berdiri pertama, rukuk cukup lama, namun tidak selama rukuk pertama, mengangkat kepala, lalu berdiri lama, tapi tidak seperti lamanya berdiri pertama, rukuk cukup lama, tapi tidak seperti lamanya rukuk pertama, lalu sujud dan selesai.

Ketika salat usai matahari sudah nampak sempurna kembali. Beliau berkhutbah di hadapan kaum muslimin, memuji Allah dan menyanjung-Nya, dan bersabda: Sesungguhnya matahari dan rembulan itu termasuk tanda-tanda kebesaran Allah. Keduanya terjadi gerhana bukan karena kematian atau kelahiran seseorang. Oleh sebab itu, jika kalian melihat keduanya gerhana, maka bertakbirlah, berdoalah kepada Allah, kerjakanlah salat dan bersedekahlah! Hai umat Muhammad, tidak seorang pun lebih cemburu daripada Allah, bila hambanya, lelaki maupun perempuan, berbuat zina. Hai umat Muhammad, demi Allah, seandainya kalian tahu apa yang kuketahui, tentu kalian banyak menangis dan sedikit tertawa. Ingatlah! Bukankah aku telah menyampaikan.





Rajah di atas menunjukkan garisan gerhana matahari pada Januari 26, 2009. Ruang merah menandakan lokasi-lokasi di mana akan nampak gerhana itu dengan jelas. Lokasi pada garisan hitam akan paling jelas, selepasnya kejelasan pada tahap 75%, diikuti dengan tahap 50% dan 25%. Malaysia pada garisan ketiga di tahap kejelasan 50%.

Kaifiyah solat gerhana, yang dilakukan pada waktu gerhana, ada beberapa cara. Sekurang-kurangnya seperti solat sunat biasa.

Yang paling sempurna dilakukan sebanyak 2 rakaat dengan 4 qiyam, 4 rukuk dan 4 sujud.

Pada raka'ah pertama: Sesudah membaca Al Fatihah dan surah teruskan dengan rukuk dan qiyam semula. Kemudian sesudah membaca Al Fatihah dan surah lakukan rukuk, i'tidal dan sujud seperti biasa.

Pada raka'ah kedua: Ulangi seperti rakaat pertama, dan diakhiri dengan tahiyyat dan salam.

Sekiranya solat dilakukan berjemaah, maka elok diiringi dengan khutbah.

3 comments:

Bunga Rampai said...

Salam Bro Keng,

Terima kasih entri yang cukup bermanfaat ini. Redup hati membacanya.

Tidak dijadikan olehNya sesuatu itu dengan sia-sia. Gerhana itu juga satu Kalam Tuhan.

Walau gerhana, pintu taubat sentiasa terang terbuka untuk sesiapa yang mahukan redha dan ihsanNya.

mamadou said...

Assalamu'alaikum

Subhanallah. Sesungguhnya Allah menjadi sesuatu makhluk dan peristiwa itu untuk memperingati makhluk dunia akan kebesaraNya, menginsafi akan kewujudan dan terciptanya insan ini untuk menyempurnakan tanggungjawab terhadap dan sesama manusia dan utama tanggungjawab kepada Khaliq Allahu Akbar

Karim Omar said...

Mel,

Rasanya penggunaan istilah "beliau" untuk Rasulullah s.a.w. tidak begitu manis. Lazimnya, istilah "Baginda" lebih tepat untuk digunakan.

Memang akhir-akhir ini ramai yang kurang cermat dalam mengguna ganti-nama yang sesuai untuk Baginda Rasulullah s.a.w.

WalLahu 'alam