Saturday, April 25, 2009

Affandi Effendi




Hari itu aku yang dulu menantinya. Kalau kebiasaan, beliau menantiku. Bukan kerana tabiat ku yang suka datang lambat untuk pertemuan, tapi kerana tempat pertemuan, di KLCC (tempat kesukaannya) menjadi masalah bagiku. Jauh dari pejabatku dan selalunya sukar bagiku untuk keluar awal kerana akan ada-adanya saja tugas yang perlu diselesaikan sebelum keluar.

Mungkin kerana kebiasaan beliau menunggu, maka aku dipanggilnya 'Boss' dan aku pula memanggilnya Bro.

Terakhir aku bertemu Bro, dua bulan lalu. Untuk pertemuan yang diatur oleh seorang kenalan yang lain dan aku sama sekali tidak teragak akan berjumpa dengan beliau. Apabila aku masuk ke tempat pertemuan (bukannya di KLCC tapi di tempat lain), beliau dulu menyambutku.

"Boss. I have been wanting to see you,"

"Bro," sahutku, "ha, ha."

"Boss, it's Islamic banking. I need your input."

Dan kami berbual-bual. Seronok berbual dengan Bro ini. Apa saja yang dibicarakan, beliau pasti tak asing dengan maudhuknya. Aku menyebut tentang hasratku untuk meninggalkan perbankan tetapi menumpukan kepada projek-projek Bottom of Pyramid (BOP), dan beliau terus menceritakan tentang pengarang buku tersebut, Prahalad, dan kandungan kajiannya. Dan apabila ditanya oleh teman-teman yang berserta kami tentang BOP, beliau mengulasnya panjang lebar. Amat terperinci.

Dan hari itu kami berbual dari satu topik ke topik yang lain. Tidak teratur.

Hari itu pula beliau seolah-olah membongkar sejarah dirinya. "The King was under my care in school and university ....." dan apabila ditanya lagi tentang ehwal mereka ketika itu, banyaklah yang kami tertawakan. Beliau bercerita tentang waktu-waktu beliau menjadi MP termuda di Malaysia, tentang teknologi encryption yang terkini; dan langsung tak menyentuh tentang tajuk yang sepatutnya menjadi tujuan pertemuan kami. Bila ditanya tentang politik wang, yang menjadi perbualan umum yang hangat ketika itu, beliau mengulasnya satu persatu modus operandi setiap yang bertanding untuk jawatan MKT Amno.

"Betulke Bro?" aku mengusik.

"Look here Boss, I have 50 bahagian under me from SXXXX. I am negotiating with those candidates on how they will decide."

Dan banyak lagi yang dibicarakan. Sehingga aku terpandang jam dan cepat-cepat meminta diri, kerana 'Asar sudah larut.

Sebelum aku beredar, "Boss, let's do a project together," pesannya.

"Buat apa Bro?"

"Tanam betik. Fantastic return. Senang. We just need three Banglas," dan beliau mula menerangkan apa yang berkait dengannya.

Hari itu, selepas pertemuan dulu, aku kali ini yang terawal. Mesej yang aku terima sehari sebelumnya, "The jenazah will be leaving our house at 9.30 and will proceed to Jalan Ampang.". Malah aku yang terawal di perkuburan Ampang, tempat yang dimaksudkan.

Tepat jam 10.05 jenazahnya tiba. Affandi TMFS. Inna lillahi wainna ilaihi raaji'un. Aku kehilangan seorang kawan yang sungguh baik hati. Amat berendah diri. Hari itu, pagi Jumaat, beliau disemadi tak jauh dari KLCC, tempat kebiasaannya.

Apabila diimbas kembali cerita-cerita yang almarhum memaklumkan dua bulan dulu, terlintaslah padaku tanda-tanda akhir seseorang. Jelas sekali.

Semoga ruhmu dicucuri Allah dengan rahmat dan maghfirah-NYA. Dan hari ini sudah 11 hari pemergianmu.


Nota: Effendi = Encik (b. Turki)


5 comments:

zara said...

takziah..

sya said...

Semuga roh beliau ditempatkan di kalangan mereka yg soleh

MYA MARJA said...

Salam,
Kematian suatu persinggahan. Kematian suatu peringatan, suatu yang pasti.

Bunga Rampai said...

Al-Fatihah.
Semoga roh almarhum tenang di Sana.

Salam.

Pegawai Khalwat said...

Amin.