Saturday, August 13, 2011

Petaka

Entah apa petaka kepada Melayu hari ini. Kesemuanya berpunca pada diri dan bukannya sesiapa.

Ada Pak Haji atau Mak Haji yang beniaga di warung. Apabila ditegur, "Jangan guna minyak kitar Ji; kemungkinannya tak halal kerana pernah digunakan untuk menggoreng benda tak halal!" Jawabnya, "Hang pandai cakap. Kalu aku guna minyak baru, hang pulak yang mai komplen harga mahai. Cakap senang. Aku pun tau juga hukum, bukan hang sorang saja."

Dulu ada sekeluarga yang masuk agama salib di Kuantan. Rumahnya bukan jauh sangat dari masjid, tapi seolah orang disekeliling tak peka akan kehadiran keluarga tersebut. Mungkin apabila disyorkan supaya ahli-ahli masjid menjenguk dan bertanya kabar serta membantu, jawapan mereka, "Ah peduli apa, mereka bukan pernah datang ke masjid. Sembahyang pun tak!" Dan apabila datang rombongan bersalib besar untuk memberi kasih, barulah kelam kabut jadinya.

Tak kurang pula dengan yang bertugas di Pejabat Kadi. Apabila datang seorang wanita mengadu hal dan mahu diceraikan saja kerana tak tahan dengan keadaan suami, jawap pula kounselor perempuan dengan senang, "Engkau tak tau jaga suami. Padan muka suami tak pulang kerumah." Seorang Tan Sri yang ternama menceritakan kepada saya tentang sepupunya yang dah lebih 10 tahun naik turun mahkamah kadhi untuk menyelesaikan perceraian. Jadi apabila ada yang menubuhkan sis in Islam, kita melenting.

Kita ini amat pelbagai. Ramai yang berlagak seperti tuhan. Kerja hanya ingin menghukum. Itu haram dan itu halal. Itu masuk neraka dan itu masuk syurga. Teringat pula saya kepada pesanan Sheikh Fathi Yakan, "Pendakwah bukan penghukum."

Ada yang caca-murba. Ibadat rajin, tapi makan minum tak jaga. Bukan setakat bersubhat tapi tak peduli halal atau haram. Asalkan dapat menguntungkan. Apabila diberitahu, "Starbucks tu haram", jawapnya, "Ahh kalau nak kira semua halal atau haram susahlah kita."

Ada yang agama bermusim. Dari Jumaat ke Jumaat atau dari Eid ke Eid. Merekalah yang paling sibuk. Bersungguh-sungguh.

Ada yang tak peduli langsung. Duit itulah sembahannya. Dan siapakah nak disalahkan apabila ikut apa saja. Bantuan dari salib atau tak bersalib? Biarkan.

Seorang teman bertanya kepada saya, "Ni hang dok pi berdakwah, ramai ke masuk Islam?"

Jawap saya, "Itu bukan kerja saya. Yang saya menyampaikan kepada mereka apa itu Islam. Sesenangnya kenapa saya makan berpilih dan tak kesemua yang merangkak di bumi. Sekurang-kurangnya mereka tau tentang sempadan agama Islam. Kalau nak menyakinkan seseorang supaya masuk Islam, susahlah jadinya. Hati itu hak Allah, bukan kita yang membukanya." Ada sepasang dari India yang bersama-sama saya melawat Masjid Fatih di Bahrain. Apabila mereka diberi maklumat tentang Islam, saya terkejut dengan jawapan mereka, "Nobody has told me about Islam in India."

Barulah dia faham.

Malam tadi saya dikejutkan dengan sms dari abang saya dari London. "Hari esok (Sabtu) mayat Lorraine Esme Osman akan dibakar di Golders Green. Nauzubillah!"

Hebat. Hebat.

2 comments:

Anonymous said...

:-)

Pengamal senaman gerakkan Jin

Bunga Rampai said...

Salam Bro Keng,

Lama sungguh bertapa! Moga terus menulis walau sekali sekala :)

*Begitu rencamnya kehidupan, watak dan perwatakan manusia. Hanya taqwa yang kekal menjadi teras kepada kehidupan, watak dan perwatakan itu.